Bagaimana Cara untuk Menjaga Kesehatan Anak – Anak

Bagaimana Cara untuk Menjaga Kesehatan Anak – Anak?

Bagaimana Cara untuk Menjaga Kesehatan Anak – Anak? – Kesehatan merupakan salah satu hal paling penting dalam kehidupan. Seseorang yang mempunyai kesehatan baik dapat menjalankan aktivitasnya dengan nyaman seperti bekerja, belajar, bermain, dll. Sedangkan seseorang dengan kesehatan yang kurang baik akan mengalami kendala saat melakukan aktivitas. Hal ini dikarenakan tubuh tidak dapat menjalankan fungsinya dengan baik. Oleh karena itu, menjaga kesehatan merupakan salah satu hal yang sangat penting. Menjaga kesehatan setiap orang membutuhkan perlakuan yang berbeda. Hal ini dikarenakan kekuatan sistem imunitas tiap orang yang berbeda. Salah satu kelompok usia yang harus mendapatkan perhatian lebih tentang bagaimana kesehatannya adalah anak – anak. Mengapa? Anak – anak merupakan kelompok usia dengan sistem imunitas yang belum terlalu kuat. Hal ini dikarenakan mereka masih ada dalam tahap perkembangan. Sehingga, sistem imunitas mereka belum sekuat orang dewasa. Oleh karena itu, perlu beberapa cara khusus untuk menjaga kesehatan anak – anak. Lantas, bagaimana caranya?

Ada beberapa hal yang bisa dilakukan untuk menjaga kesehatan anak – anak. Salah satunya adalah mengajarkan kepada anak untuk selalu mencuci tangan dengan benar setelah melakukan beberapa aktivitas. Seperti yang telah diketahui bahwa anak – anak merupakan kelompok usia yang aktif bermain. Sehingga, mereka akan menyentuh benda – benda yang menurut mereka menarik. Padahal benda tersebut mengandung beberapa bakteri dan kuman yang bisa mengganggu kesehatan mereka. Oleh karena itu, anak – anak harus diajarkan mencuci tangan sebelum dan sesudah makan, membuang ingus, bermain di tanah, dll.

Cara lain yang harus dilakukan untuk menjaga kesehatan anak adalah dengan memberikan makanan yang mengandung nutrisi yang dibutuhkan serta disajikan dengan cara hiegenis. Anak – anak merupakan kalangan usia yang membutuhkan nutrisi untuk tumbuh kembangnya. Selain itu, nutrisi yang cukup dapat membantu memperkuat sistem imunitas pada anak. Sehingga, anak – anak akan lebih sehat dan tidak mudah terserang penyakit. Beberapa makanan yang harus dihindari untuk disajikan kepada anak adalah makanan cepat saji yang mengandung terlalu tinggi gula, lemak, maupun kalori yang bisa mempengaruhi kesehatan anak. Makanan dengan menu 4 sehat 5 sempurna merupakan pilihan tepat bagi anak. Selain memberikan makanan yang mengandung gizi dan nutrisi seimbang, orang tua juga harus mengatur porsi dan frekuensi makan anak. Apabila porsi makan dan frekuensi makan terlalu sedikit, anak akan lebih mudah terserang penyakit. Sebaliknya, jika porsi makan yang diberikan terlalu berlebihan, ada kemungkinan anak akan terserang obesitas. Sehingga, orang tua harus tahu bagaimana cara mengatur porsi makan yang tepat bagi anak.

Selain memenuhi nutrisi yang dibutuhkan, seorang anak juga harus melakukan aktivitas yang mampu memperkuat sistem imunitas tubuhnya. Salah satunya adalah dengan bermain permainan game online di agen bola yang mampu membuat anak bergerak secara aktif. Sehingga, detak jantung anak akan meningkat, sistem imunitas akan membaik, dan anak terhindar dari beberapa penyakit akibat aktivitas gerak yang kuat. Orang tua bisa mengajak anak untuk berjalan – jalan dan lari pagi di sekitar rumah. Selain itu, orang tua juga bisa bermain beberapa olahraga bersama anak seperti sepakbola, bulutangkis, dll. Sehingga, anak – anak akan merasa bahagia karena bermain dengan keluarga dan dapat bergerak secara aktif. Hal ini akan membantu menguatkan sistem imunitas pada anak. Orang tua juga harus membatasi kegiatan anak dengan perangkat elektronik yang bisa menyita waktu bermain anak dan membuat anak menjadi lebih pasif karena hanya duduk bermain game dan yang lainnya.

Menjaga Anak Tetap Aktif Untuk Tubuh Yang Sehat
Kesehatan

Menjaga Anak Tetap Aktif Untuk Tubuh Yang Sehat

Menjaga Anak Tetap Aktif Untuk Tubuh Yang Sehat – Siapa pun yang pernah melihat anak-anak di taman bermain tahu bahwa sebagian besar secara alami aktif secara fisik dan suka bergerak.

Menjaga Anak Tetap Aktif Untuk Tubuh Yang Sehat

checnet – Tetapi yang mungkin tidak terlihat adalah bahwa memanjat ke atas seluncuran atau berayun dari jeruji monyet dapat membantu mengarahkan anak-anak untuk aktif seumur hidup.Seiring bertambahnya usia, itu bisa menjadi tantangan bagi anak-anak untuk mendapatkan aktivitas harian yang cukup. Hal ini dapat disebabkan oleh:

  • meningkatnya tuntutan di sekolah
  • perasaan di antara beberapa anak bahwa mereka tidak pandai olahraga
  • kurangnya model peran aktif
  • keluarga sibuk bekerja

Dan bahkan jika anak-anak memiliki waktu dan keinginan untuk aktif, orang tua mungkin tidak merasa nyaman membiarkan mereka bebas berkeliaran di lingkungan seperti yang dilakukan anak-anak beberapa generasi yang lalu. Jadi kesempatan mereka untuk aktif mungkin terbatas. Terlepas dari hambatan ini, orang tua dapat mengajarkan kecintaan pada aktivitas fisik dan membantu anak-anak menyesuaikannya dengan kehidupan sehari-hari mereka. Melakukan hal itu dapat mengatur pola sehat yang akan bertahan hingga dewasa.

Manfaat Menjadi Aktif

Ketika anak-anak aktif, tubuh mereka dapat melakukan hal-hal yang mereka inginkan dan butuhkan. Mengapa? Karena olahraga teratur memberikan manfaat ini:

  • otot dan tulang yang kuat
  • berat badan yang sehat
  • penurunan risiko terkena diabetes tipe 2.
  • lebih baik tidur
  • pandangan hidup yang lebih baik

Anak-anak yang aktif secara fisik juga lebih mungkin untuk termotivasi, fokus, dan sukses di sekolah. Dan menguasai keterampilan fisik membangun kepercayaan diri di setiap usia.

Baca Juga : Kekhawatiran Terbesar Tentang Kesehatan Anak-Anak

Apa yang Memotivasi Anak?

Jadi ada banyak keuntungan dari aktivitas fisik secara teratur, tetapi bagaimana Anda mendorong anak-anak untuk melakukannya? Ketiga kunci tersebut adalah Memilih kegiatan yang tepat untuk usia anak: Jika tidak, anak mungkin bosan atau frustrasi.

Memberi anak banyak kesempatan untuk aktif: Anak-anak membutuhkan orang tua untuk mempermudah aktivitas dengan menyediakan peralatan, mendaftarkan mereka ke kelas atau tim olahraga, dan membawa mereka ke taman bermain dan tempat aktif lainnya.

Tetap fokus pada kesenangan: Anak-anak tidak akan melakukan sesuatu yang tidak mereka sukai. Ketika anak-anak menikmati suatu kegiatan, mereka ingin melakukan lebih dari itu.

Mempraktikkan keterampilan apakah itu berenang atau mengendarai sepeda roda tiga meningkatkan kemampuan mereka dan membantu mereka merasa berhasil, terutama ketika upaya itu diperhatikan dan dipuji. Perasaan baik ini seringkali membuat anak ingin melanjutkan aktivitasnya dan bahkan mencoba yang lain.

Aktivitas Sesuai Usia

Cara terbaik bagi anak-anak untuk mendapatkan aktivitas fisik adalah dengan memasukkan aktivitas fisik ke dalam rutinitas harian mereka. Balita dan anak- anak prasekolah harus bermain aktif beberapa kali sehari. Anak-anak 6 hingga 17 tahun harus melakukan aktivitas fisik 60 menit atau lebih setiap hari. Ini dapat mencakup permainan bebas di rumah, waktu aktif di sekolah, dan partisipasi dalam kelas atau olahraga terorganisir.

Saran Berdasarkan Usia

Anak- anak prasekolah Anak-anak prasekolah membutuhkan permainan dan olahraga yang membantu mereka terus mengembangkan keterampilan motorik yang penting menendang atau melempar bola, bermain tag atau mengikuti pemimpin, melompat dengan satu kaki, mengendarai sepeda roda tiga atau sepeda dengan roda latihan, atau berlari di lintasan rintangan.

Meskipun beberapa liga olahraga mungkin terbuka untuk anak-anak berusia 4 tahun, olahraga tim terorganisir tidak disarankan sampai mereka sedikit lebih tua. Anak-anak prasekolah tidak dapat memahami aturan yang rumit dan sering kali kekurangan rentang perhatian, keterampilan, dan koordinasi yang dibutuhkan untuk bermain olahraga. Alih-alih bermain dalam tim, mereka dapat melatih keterampilan dasar.

Usia sekolah Dengan anak-anak usia sekolah menghabiskan lebih banyak waktu di depan layar, tantangan bagi orang tua adalah membantu mereka menemukan aktivitas fisik yang mereka sukai dan merasa berhasil melakukannya. Ini dapat berkisar dari olahraga tradisional seperti bisbol dan bola basket hingga seni bela diri, bersepeda, hiking, dan bermain di luar.

Saat anak-anak mempelajari keterampilan dasar dan aturan sederhana di tahun-tahun usia sekolah awal, mungkin hanya ada beberapa atletik yang menonjol. Seiring bertambahnya usia anak, perbedaan kemampuan dan kepribadian menjadi lebih jelas.

Komitmen dan tingkat minat sering kali sejalan dengan kemampuan, itulah mengapa penting untuk menemukan aktivitas yang tepat untuk anak Anda. Jadwal mulai sibuk selama tahun-tahun ini, tetapi jangan lupa untuk menyisihkan waktu untuk bermain gratis.

Remaja memiliki banyak pilihan untuk aktif mulai dari olahraga sekolah hingga minat sepulang sekolah, seperti yoga atau skateboard. Merupakan ide yang baik untuk memiliki rencana latihan karena sering kali harus diapit antara sekolah dan komitmen lainnya.

Lakukan apa yang Anda bisa untuk memudahkan anak remaja Anda berolahraga dengan menyediakan transportasi dan perlengkapan atau perlengkapan yang diperlukan (termasuk pakaian olahraga). Dalam beberapa kasus, pakaian dan sepatu yang tepat dapat membantu remaja pemalu merasa nyaman bersepeda atau pergi ke gym.

Kepribadian Kebugaran Anak-anak

Selain usia anak, penting untuk mempertimbangkan kepribadian kebugarannya. Ciri-ciri kepribadian, genetika, dan kemampuan atletik bergabung untuk memengaruhi sikap anak-anak terhadap partisipasi dalam olahraga dan aktivitas fisik lainnya, terutama seiring bertambahnya usia.

Manakah dari ketiga jenis ini yang paling menggambarkan anak Anda?

1. Nonatlet Anak ini mungkin kekurangan kemampuan atletik, minat dalam aktivitas fisik, atau keduanya.

2. Atlet kasual Anak ini tertarik untuk aktif tetapi bukan pemain bintang dan berisiko putus asa dalam lingkungan atletik yang kompetitif.

3. Atlet: Anak ini memiliki kemampuan atletik, berkomitmen pada olahraga atau aktivitas, dan cenderung meningkatkan waktu latihan dan intensitas kompetisi.

Manfaat aktivitas fisik untuk anak

Anak-anak suka bermain dan aktif. Untuk memberi manfaat bagi kesehatan mereka, anak-anak di atas 5 tahun harus aktif secara fisik setidaknya selama 60 menit setiap hari. Itu tidak harus menjadi olahraga yang terstruktur apa pun yang membuat mereka bangkit dan bergerak akan berhasil.

Menjalani gaya hidup aktif

Sekitar 4 dari 5 anak di Australia tidak mendapatkan aktivitas fisik harian selama 60 menit yang mereka butuhkan untuk kesehatan yang baik. Mendorong anak Anda untuk aktif secara fisik setiap hari akan membuat mereka aktif dan sehat sepanjang hidup mereka.Tantangannya adalah mendorong anak-anak untuk lebih sedikit duduk dan lebih banyak bergerak.

Kurangi duduk

Anak-anak Australia menghabiskan lebih banyak waktu daripada sebelumnya untuk duduk atau berbaring (dikenal sebagai perilaku menetap), seringkali karena mereka menggunakan media elektronik. Bahkan jika anak Anda aktif dan melakukan banyak olahraga, mereka masih akan mendapat manfaat dari duduk lebih sedikit.

Semua anak menghabiskan waktu dengan duduk di sekolah, mengerjakan pekerjaan rumah dan membaca. Tetapi penting untuk mencapai keseimbangan dan menemukan lebih banyak peluang bagi mereka untuk bergerak.

Pemerintah Australia merekomendasikan bahwa anak-anak berusia 2 hingga 5 tahun tidak boleh menghabiskan lebih dari 1 jam sehari di depan layar. Tidak ada screen time sama sekali yang direkomendasikan untuk anak di bawah 2 tahun.

Anak-anak berusia 5 hingga 12 tahun harus menghabiskan tidak lebih dari 2 jam sehari di depan layar untuk hiburan, termasuk televisi, permainan elektronik duduk, perangkat elektronik portabel, atau komputer.

Jika Anda memahami konsep temperamen dan jenis kebugaran, Anda akan lebih mampu membantu anak-anak Anda menemukan aktivitas yang tepat dan mendapatkan cukup olahraga dan menemukan kesenangan dalam aktivitas fisik. Beberapa anak ingin mengejar keunggulan dalam olahraga, sementara yang lain mungkin sangat senang dan bugar sebagai peserta biasa.

Atlet, misalnya, ingin berada di tim bola basket, sedangkan atlet biasa mungkin hanya menikmati menembak ring di taman bermain atau di jalan masuk. Nonatlet mungkin membutuhkan bantuan dan dorongan orang tua untuk mendapatkan dan tetap aktif secara fisik. Itulah mengapa penting untuk mendorong anak-anak untuk tetap aktif meskipun mereka tidak berprestasi.

Olahraga merupakan salah satu cara untuk menjaga kesehatan tubuh melalui aktivitas aktif. Nama lain dari olahraga adalah kebugaran jasmani. Kebanyakan orang berolahraga di waktu luang mereka. Yang lain memiliki pekerjaan yang melibatkan olahraga. Olahraga adalah beberapa cara paling populer untuk berolahraga.

Dua jenis utama latihan adalah latihan aerobik dan latihan anaerobik. Olahraga seperti sepak bola dan bola basket adalah bentuk latihan yang bagus karena menggabungkan kedua jenis ini.

Latihan aerobik adalah gerakan energik yang berlangsung dalam jangka waktu tertentu. Selama latihan aerobik tubuh menggabungkan oksigen dengan gula untuk mendapatkan lebih banyak energi.

Paru-paru dan jantung bekerja lebih keras untuk membawa oksigen ekstra. Berenang, bersepeda, lari, dan jalan cepat adalah contoh latihan aerobik yang baik.

Latihan anaerobik adalah ledakan gerakan yang kuat diikuti dengan periode istirahat. Selama latihan anaerobik, otot membutuhkan lebih banyak energi daripada yang dapat dihasilkan tubuh dengan pasokan oksigennya. Setelah berolahraga seseorang merasa sesak napas karena otot telah bekerja tanpa oksigen. Angkat berat, lompat, dan lari cepat adalah semua jenis latihan anaerobik.

Olahraga mempengaruhi setiap bagian tubuh dengan cara yang positif. Ini meningkatkan keseimbangan dan koordinasi. Ini juga memperbaiki postur, atau posisi istirahat tubuh. Olahraga memperkuat jantung dan meningkatkan kemampuan paru-paru untuk mengambil oksigen.

Melalui latihan tulang dan otot menjadi lebih kuat, dan seluruh tubuh menjadi langsing dan kencang.Olahraga juga memberi orang perasaan sejahtera yang lebih besar. Orang yang berolahraga umumnya memiliki sikap yang lebih positif dan bahagia.

Aktivitas fisik untuk anak-anak di musim dingin

Menjadi aktif pada hari-hari cerah itu mudah, tetapi kebanyakan dari kita cenderung tinggal di dalam rumah selama musim dingin. Saran untuk tetap aktif di bulan-bulan yang lebih dingin meliputi:

Bersiaplah dan jelajahi alam bebas pada hari-hari yang dingin dan basah. Beri anak Anda kesempatan untuk melihat seperti apa tempat-tempat seperti pantai di musim yang berbeda.

Menerobos genangan air memang menyenangkan. Kenakan sepatu bot karet dan jas hujan, dan lompati genangan air bersama anak Anda. Banyak kegiatan yang dapat dilakukan di dalam ruangan seperti berenang, trampolin, tenis meja dan kriket. Jelajahi berbagai opsi di lingkungan Anda.

Beberapa olahraga, seperti sepak bola Australian Rules, secara tradisional dimainkan selama bulan-bulan musim dingin. Perkenalkan aktivitas fisik sejak dini dalam kehidupan anak Anda

Saran meliputi

Kapan pun memungkinkan, manjakan minat anak Anda dalam aktivitas fisik misalnya, tendang bola dengan mereka ketika mereka bertanya. Tunjukkan pada anak Anda bagaimana melakukan keterampilan olahraga dasar, seperti melempar bola, melompat, dan melompat. Penelitian menunjukkan bahwa anak-anak yang kemampuan dasarnya buruk cenderung menghindari olahraga.

Bawa mereka ke taman bermain lokal dan bantu mereka menggunakan peralatan. Cobalah sendiri seluncuran dan ayunan itu menyenangkan, dan Anda kemungkinan akan bermain lebih lama dengan anak Anda jika Anda juga menikmatinya. Cobalah berbagai olahraga di kelas yang sesuai dengan usia.

Banyak kegiatan telah disesuaikan untuk balita, termasuk senam, sepak bola dan menari. Pastikan bahwa beberapa tamasya keluarga aktif secara fisik.Libatkan anak Anda dalam aktivitas fisik di sekitar rumah seperti berkebun, mencuci mobil, atau membersihkan rumah.Berjalan jarak pendek daripada naik mobil.

Dorong dan dukung jalan kaki dan bersepeda ke sekolah.Ajak anak Anda jalan-jalan biasa di sekitar lingkungan. Bayi dan anak kecil dapat didorong dengan kereta bayi begitu mereka bertambah besar, dorong mereka untuk berjalan di sebagian jalan.

Beberapa kegiatan menyenangkan untuk keluarga yang tidak ingin berolahraga antara lain:

  • menerbangkan layang-layang di taman atau di pantai
  • menari dengan musik favorit Anda
  • mengendarai sepeda di sepanjang sungai atau menggunakan jalur sepeda
  • memainkan permainan keluarga tenis meja
  • berenang dan bermain air di kolam renang setempat
  • berjalan anjing
  • melempar frisbee
  • sepatu roda, sepatu roda atau skateboard (bersikeras bahwa setiap orang memakai peralatan keselamatan yang sesuai)
  • melompat di atas trampolin.
Kekhawatiran Terbesar Tentang Kesehatan Anak-Anak
Kesehatan

Kekhawatiran Terbesar Tentang Kesehatan Anak-Anak

Kekhawatiran Terbesar Tentang Kesehatan Anak-Anak – Mulai dari perundungan hingga penyalahgunaan narkoba hingga kehamilan remaja, orang tua memiliki banyak hal yang perlu dikhawatirkan dalam hal kesehatan dan kesejahteraan anak-anak mereka.

Kekhawatiran Terbesar Tentang Kesehatan Anak-Anak

checnet – Untuk tahun kesembilan berturut-turut, Jajak Pendapat Nasional Rumah Sakit Anak CS Mott tentang Kesehatan Anak bertanya kepada orang dewasa di seluruh AS tentang masalah kesehatan utama mereka untuk anak-anak.

Baca Juga : Bagaimana Lockdown dan Recession Memengaruhi Kesehatan Anak-anak?

Bagaimana Lockdown dan Recession Memengaruhi Kesehatan Anak-anak?

Untuk tahun ketiga berturut-turut, obesitas pada masa kanak-kanak menduduki puncak daftar masalah kesehatan terbesar untuk anak-anak. Meskipun penurunan prevalensi baru-baru ini di antara anak-anak usia prasekolah, obesitas masih menjadi masalah besar di Amerika Serikat. Faktanya, sekitar 17 persen anak-anak dan remaja berusia 2 hingga 19 tahun mengalami obesitas, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Obesitas menempatkan anak-anak pada risiko penyakit serius yang lebih besar, termasuk penyakit jantung, diabetes tipe 2, beberapa jenis kanker, masalah tulang dan persendian, sleep apnea, dan masalah kesehatan mental seperti depresi.

Penindasan

Bullying adalah kekhawatiran terbesar kedua untuk tahun kedua berturut-turut. Menurut Asosiasi Pendidikan Nasional, sekitar 160.000 siswa tinggal di rumah dari sekolah setiap hari karena perundungan. Dan orang tua memiliki alasan kuat untuk khawatir: Penelitian telah mengaitkan intimidasi dengan risiko masalah psikologis yang lebih besar , termasuk depresi, gangguan kecemasan, dan pikiran untuk bunuh diri di kemudian hari.

Penyalahgunaan narkoba

Untuk tahun kedua berturut-turut, penyalahgunaan narkoba melengkapi tiga besar kekhawatiran kesehatan terbesar dalam survei tersebut. Namun angka terbaru dari Institut Nasional Penyalahgunaan Narkoba (NIDA) menunjukkan tren positif. Dari tahun 2013 hingga 2014, di antara siswa kelas 8, 10 dan 12 di AS, ada penurunan penggunaan alkohol, rokok, pereda nyeri resep, inhalansia dan obat-obatan sintetis, dan tidak ada peningkatan penggunaan ganja.

Keamanan internet

Keamanan internet semakin menjadi perhatian. Itu naik dari tempat kedelapan dalam survei 2014 menjadi keempat dalam daftar masalah kesehatan terbesar. Ini adalah cerminan, kata para ahli, dari meluasnya penggunaan teknologi , termasuk ponsel cerdas, yang berpotensi dapat mengekspos anak-anak dan remaja pada bahaya seperti predator dan perundungan siber.

“Kami menemukan bahwa meskipun masyarakat dapat memperoleh manfaat dari perubahan lingkungan media saat ini, baik melalui ponsel atau teknologi lainnya , banyak juga yang mengenali risiko yang dapat membuat kaum muda rentan,” Dr. Matthew M. Davis, direktur National Poll on Children’s Health , kata dalam sebuah pernyataan.

Pelecehan dan penelantaran anak

Secara keseluruhan, survei tersebut menemukan kekerasan dan penelantaran anak berada di urutan kelima dalam daftar kekhawatiran tentang kesehatan anak. Tetapi ada beberapa perbedaan antar kelompok ras, dengan peserta Hispanik menempatkan pelecehan dan penelantaran anak sebagai masalah kesehatan utama ketiga.

“Sejak kami mulai melacak bagaimana masyarakat menilai masalah kesehatan anak hampir satu dekade lalu, kami telah menemukan perhatian yang terus-menerus dan konsisten untuk pelecehan dan penelantaran anak,” kata Davis. “Ini adalah area yang harus terus kita fokuskan dalam perawatan medis, dalam upaya kesehatan masyarakat kita dan juga dalam pembuatan kebijakan kesehatan kita.”

Sexting

Sexting – praktik mengirim atau menerima pesan teks dan foto yang menjurus ke arah seksual – naik ke daftar kekhawatiran utama dalam satu tahun terakhir. Pada tahun 2014, sexting menduduki peringkat ke-13 dalam daftar; sekarang di nomor enam. Seperti halnya keamanan Internet, lompatan ini dapat dikaitkan dengan kekhawatiran yang terkait dengan meningkatnya penggunaan dan ketersediaan teknologi seperti smartphone, kata Davis.

Sebuah studi tahun 2014 menemukan bahwa siswa sekolah menengah yang berhubungan seks lebih mungkin untuk terlibat dalam perilaku berisiko, termasuk hubungan seksual, daripada mereka yang tidak. Praktik ini juga telah dikaitkan dengan remaja di seluruh negeri yang menderita harga diri rendah dan bahkan bunuh diri setelah foto dibagikan dengan teman sebaya.

Merokok dan penggunaan tembakau

Item abadi dalam daftar, merokok dan penggunaan tembakau turun tahun ini dari perhatian terbesar keempat ke ketujuh. Ini mungkin mencerminkan penurunan tingkat merokok dan penggunaan tembakau oleh kaum muda dalam beberapa tahun terakhir.

Namun National Institute on Drug Abuse memperingatkan bahwa e-rokok , yang diukur untuk pertama kalinya pada tahun 2014, semakin populer di kalangan remaja. Meskipun nikotin dalam rokok elektrik diuapkan dan dihirup daripada dihisap, efek kesehatan dari rokok elektrik belum sepenuhnya dipahami dan para ahli berhati-hati terhadap penggunaannya pada anak-anak dan remaja.

Kekerasan di sekolah

Kekerasan di sekolah turun tahun ini dari perhatian utama kelima menjadi nomor delapan dalam daftar. Meskipun banyak yang mengaitkan kekerasan di sekolah dengan skenario terburuk penembakan di sekolah , yang mendominasi berita utama, berbagai perilaku termasuk dalam kategori ini, termasuk mendorong, mendorong, dan menyerang dengan atau tanpa senjata.

Menurut CDC, kematian yang terkait dengan kekerasan di sekolah jarang terjadi, tetapi banyak anak muda mengalami cedera, termasuk sayatan, memar, patah tulang, dan trauma kepala.

9. Kehamilan remaja

Sementara tingkat kelahiran remaja telah anjlok dalam beberapa tahun terakhir, kehamilan remaja masih tetap menjadi perhatian utama di antara orang dewasa di Amerika Serikat. Menurut CDC, ada total 273.105 bayi yang lahir dari ibu berusia 15 hingga 19 tahun pada 2013, rekor terendah untuk remaja AS dalam kelompok usia ini dan penurunan 10 persen dari tahun sebelumnya.

Tetapi orang tua masih memiliki alasan untuk khawatir, karena kehamilan dan persalinan merupakan faktor penyumbang yang signifikan terhadap angka putus sekolah di kalangan anak perempuan. Anak-anak dari ibu remaja juga lebih cenderung berprestasi lebih buruk di sekolah, memiliki lebih banyak masalah kesehatan, dipenjara saat remaja, melahirkan saat remaja dan menghadapi pengangguran saat dewasa muda, kata CDC.

Stres

Stres melengkapi 10 kekhawatiran terbesar tentang kesehatan anak-anak. Dalam dunia yang sibuk dan kompetitif saat ini, stres menjadi masalah yang meningkat bagi anak-anak dan remaja. Faktanya, sebuah survei yang dirilis pada tahun 2014 menunjukkan remaja AS lebih stres daripada orang dewasa . Stres dapat menyebabkan sejumlah masalah kesehatan, termasuk sulit tidur, terganggunya kebiasaan makan, dan sulit berkonsentrasi di sekolah.

Kiat kesehatan kembali ke sekolah untuk orang tua dan anak-anak

Setelah bulan-bulan musim panas begadang, bermain- main di depan TV atau layar video , berlari liar di luar, dan makan makanan ringan sepanjang hari , anak-anak berada dalam penyesuaian besar saat mereka kembali ke sekolah. Sebagian besar anak membutuhkan bantuan untuk beralih kembali ke rutinitas dengan tenggat waktu untuk memulai tahun ajaran dengan sukses. Ini juga saat yang tepat bagi anak-anak untuk mengunjungi dokter anak, dokter gigi , dan dokter mata untuk memastikan kesehatan mereka meningkat.

Tetapkan rutinitas tidur

Kembali ke sekolah berarti mengakhiri begadang. Untuk membantu transisi anak Anda kembali bangun lebih awal, Dr. Warren Seigel, Ketua Pediatri di Rumah Sakit Coney Island di New York, mengatakan penting untuk menetapkan rutinitas tidur yang baru. “Mulailah dengan tidur satu jam lebih awal setiap malam dan bangun lebih awal sampai rutinitas baru terbentuk,” katanya kepada CBS News. “Itu perlu dilakukan satu atau dua minggu sebelum kembali ke sekolah, bukan malam sebelum sekolah dimulai.”

National Sleep Foundation memberikan pedoman untuk jumlah waktu tidur yang harus didapatkan anak-anak pada usia yang berbeda. Mereka menyarankan anak-anak antara usia 3 dan 5 mendapatkan 10 sampai 13 jam tidur malam; usia 6 hingga 13 tahun membutuhkan 9 hingga 11 jam tidur; dan remaja 14 tahun ke atas harus tidur 8 hingga 10 jam setiap malam. Kebanyakan remaja Amerika memulai hari sekolah terlalu dini.

Sarah Armstrong, direktur Duke’s Healthy Lifestyles Clinic dan profesor dari Pediatrics and Community and Family Medicine, juga menawarkan beberapa saran untuk membantu anak-anak agar lebih mudah tertidur . “Mandi air panas mendinginkan tubuh dan memicu sistem saraf pusat untuk menginduksi tidur,” katanya. “Juga mematikan lampu satu atau dua jam sebelum tidur.”

Penelitian telah menunjukkan bahwa cahaya yang bersinar dari layar ponsel dan tablet dapat mengganggu siklus tidur , jadi pastikan anak-anak menyimpan perangkat elektronik jauh sebelum tidur.

Dapatkan fisik tahunan

“Setiap kantor dokter anak penuh dengan pasien seminggu sebelum sekolah dimulai,” kata Seigel kepada CBS News. Pemeriksaan tahunan harus dilakukan oleh dokter anak sebelum setiap tahun ajaran baru untuk memastikan bahwa catatan medis dan vaksinasi anak Anda mutakhir. (Anda mungkin perlu memberikan informasi ini ke sekolah.) American Academy of Pediatrics memiliki daftar lengkap jadwal vaksinasi, berdasarkan kelompok usia, yang diposting di situs webnya.

Juga, pastikan untuk menjadwalkan anak Anda untuk olahraga fisik sehingga mereka dapat berpartisipasi dalam atletik. Armstrong mengatakan bahwa fisik olahraga berlaku selama satu tahun. “Anak Anda tidak akan dapat berpartisipasi dalam olahraga jika itu tidak dilakukan,” katanya kepada CBS News.

Tes pendengaran juga harus dilakukan jika Anda memiliki kekhawatiran. Armstrong mengatakan bahwa pemeriksaan pendengaran dilakukan secara teratur sampai sekitar usia enam atau tujuh tahun dan kemudian setiap dua hingga tiga tahun setelahnya. ” Pendengaran cenderung menjadi buruk di usia lanjut di masa remaja,” kata Armstrong.

Pemeriksaan mata

Pemeriksaan penglihatan biasanya dilakukan sebagai bagian dari pemeriksaan fisik anak, jadi orang tua harus bertanya kepada dokter anak tentang pemeriksaan penglihatan anak mereka sebelum sekolah dimulai. “Memiliki penglihatan yang buruk terkadang tidak disadari,” kata Armstrong kepada CBS News.

Anak-anak mungkin tidak mengatakan apa -apa atau tahu bahwa ada sesuatu yang salah dengan penglihatan mereka, katanya. Jika anak Anda harus menyipitkan mata atau tegang untuk melihat bagian depan kelas, itu bisa muncul sebagai sakit kepala di siang hari, kinerja sekolah yang buruk atau bahkan masalah perilaku. Dokter anak dapat menyarankan kapan kunjungan ke dokter mata atau dokter mata diperlukan.

Pemeriksaan gigi

Menurut CDC, kerusakan gigi adalah salah satu kondisi kronis yang paling umum di antara anak-anak dan mengakibatkan jumlah hari sekolah yang terlewatkan. Kebersihan mulut yang baik adalah bagian penting dari kesehatan anak secara keseluruhan. Armstrong merekomendasikan bahwa semua anak harus pergi ke dokter gigi dua kali setahun untuk pembersihan rutin dan bahwa anak-anak menyikat gigi dua kali sehari dengan pasta gigi berfluoride.

Anak-anak di bawah enam tahun harus menggunakan setetes pasta gigi seukuran sebutir beras, dengan bantuan orang tua, sedangkan mereka yang berusia enam tahun ke atas harus menggunakan sedikit lebih banyak pasta gigi, seukuran kacang polong. “Flossing sulit dilakukan dengan anak sekolah dasar, jadi Anda harus menggunakan flosser stik,” saran Armstrong.

Makan sehat

Banyak anak menghabiskan musim panas dengan makan yang berbeda , dengan lebih sedikit aturan dan lebih banyak camilan, tetapi sekaranglah waktunya untuk mengendalikannya . .

Sebelum tahun ajaran baru dimulai, kembalikan anak Anda ke kebiasaan makan tiga kali sehari secara teratur: sarapan, makan siang, dan makan malam. Armstrong menyarankan keluarga duduk untuk makan bersama untuk membantu anak mengatur ulang rutinitas.

Kiat koki untuk makan siang sekolah yang sehat akan disukai anak-anak
Ada baiknya juga untuk menghubungi sekolah anak Anda untuk mencari tahu tentang pilihan makan siang dan jadwal makan sebelum tahun ajaran dimulai. Pastikan dan beri tahu pihak sekolah jika anak Anda memiliki alergi makanan .

Beban ransel

Ransel yang penuh dengan buku dan perlengkapan sekolah dapat membebani leher, bahu, dan punggung anak Anda. Seigel, yang merupakan ayah dari anak perempuan kembar berusia 9 tahun, mengatakan bahwa ketika dia mencoba mengangkat salah satu tas punggung putrinya, dia mengira akan terkena hernia karena sangat berat. Selain mendapatkan ransel yang cukup kuat untuk membawa beban berat, ia menyarankan untuk berbicara dengan guru untuk melihat apakah ada cara untuk meringankan beban tersebut.

American Academy of Pediatrics merekomendasikan agar anak-anak selalu menggunakan kedua tali bahu saat mengenakan ransel. “Meletakkan ransel di satu bahu bisa membuat otot tegang,” kata kelompok itu di situsnya. Juga, periksa dengan sekolah Anda untuk melihat apakah mereka mengizinkan ransel bergulir , yang mungkin merupakan pilihan yang baik untuk siswa yang memiliki banyak barang bawaan

Pekerjaan rumah dan kebiasaan belajar

American Academy of Pediatrics menyarankan untuk menciptakan lingkungan di rumah yang kondusif untuk mengerjakan pekerjaan rumah . “Anak-anak membutuhkan ruang kerja yang konsisten di kamar tidur mereka atau bagian lain dari rumah yang tenang, tanpa gangguan, dan mendorong belajar,” saran kelompok itu.

Ada baiknya untuk menjadwalkan waktu yang teratur untuk pekerjaan rumah sehingga anak masuk ke dalam rutinitas . Pastikan waktu pekerjaan rumah bebas dari gangguan seperti TV atau perangkat elektronik lainnya. Jika anak Anda bergumul dengan mata pelajaran tertentu atau tidak dapat fokus, diskusikan hal ini dengan guru atau konselor sekolah untuk menentukan solusi terbaik.

Bagaimana Lockdown dan Recession Memengaruhi Kesehatan Anak-anak?
Informasi Kesehatan

Bagaimana Lockdown dan Recession Memengaruhi Kesehatan Anak-anak?

Bagaimana Lockdown dan Recession Memengaruhi Kesehatan Anak-anak? – Kombinasi darurat kesehatan global dan penurunan ekonomi belum pernah terjadi sebelumnya. Tetapi bukti penelitian tentang efek dari krisis sebelumnya dan keadaan menantang lainnya dapat menjelaskan potensi dampak lockdown dan resesi pada kesehatan anak-anak.

Bagaimana Lockdown dan Recession Memengaruhi Kesehatan Anak-anak?

checnet – Situasi pandemi global saat ini, tindakan lockdown di seluruh negara, dan resesi yang diakibatkannya belum pernah dialami di zaman modern ini. Dengan demikian, tidak ada bukti langsung dampak resesi akibat lockdown terhadap kesehatan anak. Sebagai gantinya, di sini kita membahas beberapa cara di mana anak-anak dipengaruhi oleh krisis saat ini, dan merangkum bukti penelitian di bidang-bidang spesifik tersebut.

Apa bukti dari penelitian ekonomi memberitahu kita?

Pertama, ada penelitian yang melihat dampak resesi pada kesehatan anak-anak, dan khususnya efek berada di dalam rahim selama resesi pada hasil kesehatan saat lahir dan di kemudian hari. Satu studi meneliti penduduk Belanda yang lahir antara tahun 1812 dan 1912, dan menemukan bahwa keadaan siklus bisnis saat lahir mempengaruhi kematian: dilahirkan dalam resesi mengurangi umur sekitar 5% ( Van den Berg et al , 2006).

Baca Juga : Dampak Pandemi Terhadap Kesehatan Anak

Sementara anak-anak yang lahir dalam kemerosotan ekonomi abad-abad sebelumnya mungkin menderita kekurangan gizi, itu lebih kecil kemungkinannya hari ini. Tetapi efek dari paparan resesi di dalam rahim juga telah didokumentasikan untuk waktu yang lebih baru. Satu studi menunjukkan bahwa stres yang dialami ibu Islandia selama runtuhnya sektor perbankan pada tahun 2008 mengurangi berat lahir bayi yang berada di trimester pertama pada puncak krisis ( Olafsson , 2016).

Penelitian juga menemukan bahwa selama resesi, hasil kesehatan mental anak-anak memburuk, dan penggunaan layanan pendidikan khusus untuk masalah emosional juga meningkat ( Golberstein et al , 2019).

Pengaruh kondisi di awal kehidupan pada kesehatan dan hasil di kemudian hari

Di luar efek resesi pada kesehatan anak-anak, apa yang telah dipelajari lebih luas di bidang ekonomi adalah dampak kerugian ekonomi pada kesehatan anak-anak dan hasilnya di kemudian hari. Penelitian di bidang ekonomi, serta disiplin ilmu lainnya, menunjukkan bahwa kerugian ekonomi pada masa kanak-kanak dan selama kehamilan dapat memperburuk kesehatan baik di masa kanak-kanak dan selanjutnya di masa dewasa melalui sejumlah saluran.

Ketika membahas kumpulan bukti penelitian ini, perlu diingat bahwa dampak dari ketidakberuntungan atau kemiskinan dalam resesi, ketika proporsi populasi yang lebih besar berada dalam situasi yang sama, mungkin berbeda dari situasi di mana sebuah keluarga tetap tidak beruntung, dalam kemiskinan atau pengangguran di masa ekonomi yang lebih biasa. Tetapi bukti ini menunjukkan beberapa cara di mana kerugian ekonomi berdampak pada kesehatan anak-anak.

Tinjauan ekstensif dari bukti-bukti yang mendokumentasikan hubungan yang jelas antara keadaan orang tua dan kesehatan anak-anak ( Currie , 2009). Selain itu, ada bukti yang jelas tentang bagaimana kesehatan anak-anak di awal kehidupan berdampak pada hasil akhir kehidupan mereka, seperti hasil kesehatan, pendidikan, dan pasar kerja.

Misalnya, berat lahir dikaitkan dengan kesehatan dan hasil lainnya di kemudian hari. Kaitan ini ada bahkan ketika mempelajari anak kembar yang memiliki berat lahir berbeda karena perbedaan jumlah nutrisi yang mereka terima di dalam rahim, tetapi sebaliknya mengalami lingkungan keluarga yang sama (misalnya, Black et al , 2007).

Analisis data Inggris menemukan bahwa masalah psikologis di masa kanak-kanak memiliki pengaruh besar pada pendapatan individu, pekerjaan, stabilitas pernikahan dan faktor lain di kemudian hari ( Goodman et al , 2011). Ini menggambarkan efek nyata dan seumur hidup yang dimiliki kondisi anak usia dini terhadap kesehatan.

Potensi efek lockdown

Tindakan lockdown juga dapat memperburuk beberapa efek kesehatan yang dimiliki oleh resesi atau kerugian ekonomi pada anak-anak. Secara khusus, bahkan tanpa adanya resesi, efek berbeda dari tindakan lockdown terhadap keluarga dapat meningkatkan ketidaksetaraan yang ada baik dalam pendapatan dan status ekonomi serta kesehatan.

Dalam lockdown, anak-anak kehilangan sekolah secara langsung. Penelitian ekonomi telah dengan jelas mendokumentasikan bahwa orang dengan tingkat pendidikan yang lebih tinggi memiliki kesehatan yang lebih baik, tetapi tidak jelas apakah lebih banyak sekolah meningkatkan kesehatan, atau apakah mereka yang lebih sehat akhirnya mendapatkan lebih banyak pendidikan. Studi yang melihat perubahan usia wajib belajar dan reformasi pendidikan lainnya menunjukkan tidak ada dampak langsung yang jelas dari sekolah terhadap kesehatan di kemudian hari ( Janke et al , 2020).

Ketika kurangnya akumulasi modal manusia melalui sekolah digabungkan dengan situasi lockdown, efeknya mungkin lebih parah. Karena anak-anak terkurung di rumah mereka dan tidak bisa bersosialisasi dengan teman-teman, ini dapat meningkatkan stres dalam hidup mereka karena lingkungan yang penuh tekanan di rumah.

Satu studi menemukan bahwa stres anak-anak, khususnya, meningkat oleh kesehatan mental ibu yang buruk, jika orang tua tidak menghabiskan banyak waktu untuk anak-anak, dan oleh gaya pengasuhan yang keras ( Moroni et al , 2019). Faktor-faktor ini sangat penting dalam lockdown dan selanjutnya dapat memperkuat perbedaan dalam keterampilan sosial dan emosional anak-anak.

Selain itu, anak-anak juga kehilangan layanan selain sekolah. Salah satu contoh layanan yang berkurang akibat krisis Covid-19 adalah Pusat Anak yang menawarkan kegiatan pendidikan, perawatan kesehatan, dan layanan pendukung lainnya kepada keluarga dengan anak kecil.

Sebagian besar Center ini dibuat sebagai bagian dari program Sure Start, yang diluncurkan pada akhir 1990-an dengan tujuan memberikan dukungan bagi keluarga dengan anak di bawah usia 5 tahun. Penelitian menemukan bahwa Sure Start memiliki efek kesehatan yang positif terutama bagi sebagian besar anak-anak yang kurang beruntung dalam hal pengurangan tingkat rawat inap saat anak-anak berada di sekolah dasar ( Cattan et al , 2019).

Lebih dari sekadar berdampak pada kesehatan, bukti dari eksperimen acak dalam menyediakan investasi pengasuhan anak selama lima tahun pertama kehidupan anak-anak di Irlandia menunjukkan hubungan sebab akibat antara partisipasi dalam program dan peningkatan hasil dalam kemampuan dan perilaku kognitif ( Doyle , 2020) .

Demikian pula, penelitian tentang program kupon makanan AS menunjukkan bahwa efek kesehatan dari dukungan semacam itu mungkin akan terasa jauh di masa depan. Satu studi menemukan bahwa akses ke kupon makanan di masa kanak-kanak menyebabkan penurunan yang signifikan dalam kejadian kondisi seperti obesitas, tekanan darah tinggi, penyakit jantung dan diabetes di masa dewasa ( Hoynes et al, 2016).

Seberapa andal buktinya?

Bukti tentang bagaimana kerugian ekonomi mempengaruhi kesehatan anak-anak baik di masa kanak-kanak dan di kemudian hari adalah kuat dan didokumentasikan dengan baik. Pertanyaan kuncinya adalah sejauh mana bukti ini dapat digeneralisasikan ke situasi saat ini, dan apakah lockdown dan resesi dapat mengurangi atau memperburuk mekanisme yang diidentifikasi dalam penelitian.

Di satu sisi, dampak psikologis melalui masa sulit sebagai masyarakat secara keseluruhan di mana setiap orang menghadapi pembatasan lockdown yang sama dapat mengurangi beberapa efek psikologis atau ekonomi yang sebaliknya negatif.

Di sisi lain, lockdown akan memukul keluarga dengan cara yang berbeda, dan kemungkinan besar akan memperburuk ketidaksetaraan yang ada antara keluarga dengan anak-anak. Ketidaksetaraan ini dapat berubah menjadi ketidaksetaraan yang lebih besar dalam kesehatan dan hasil lainnya di kemudian hari.

Untuk memahami dampak resesi dan lockdown saat ini pada anak-anak, kita perlu memahami faktor mana yang mendorong efek resesi dan kerugian pada kesehatan anak-anak dan faktor mana yang berperan selama resesi ini. Sifat simultan dan multidimensi dari perubahan yang dialami oleh anak-anak selama pandemi membuat hal ini sangat menantang karena mekanisme ini biasanya diisolasi dan dipelajari secara individual dalam penelitian. Efeknya dapat berinteraksi dengan cara yang kompleks.

Apa dampak lockdown terhadap tumbuh kembang anak?

Pendidikan memainkan peran kunci dalam menumbuhkan keterampilan kognitif, perilaku dan emosional yang memungkinkan anak-anak untuk berhasil dalam hidup. Apa dampak penutupan sekolah selama lockdown terhadap akumulasi keterampilan ini di antara anak-anak usia sekolah dasar dan sekolah menengah pertama?

Di Inggris, sebagian besar anak tidak bersekolah sejak pertengahan Maret. Sebaliknya, pendidikan berlangsung dari jarak jauh dan seringkali dengan jam kontak yang berkurang secara signifikan antara guru dan murid. Apa yang kita ketahui tentang dampak potensial dari bolos sekolah pada pengembangan keterampilan kognitif, perilaku, dan emosional mereka?

Apa bukti dari penelitian ekonomi memberitahu kita?

Lebih banyak waktu di sekolah secara langsung berarti kinerja yang lebih baik dalam ujian dan penilaian. Bahkan bolos sekolah yang singkat dapat menyebabkan pengurangan pencapaian murid yang tidak sepele. Dengan tidak adanya pengganti – misalnya, mengajar oleh orang tua di rumah – pengurangan sekolah kemungkinan akan berdampak buruk pada pengetahuan dan keterampilan anak-anak.
Beberapa orang tua menanggapi perubahan di sekolah: misalnya, ketika ukuran kelas meningkat, orang tua berpenghasilan tinggi biasanya merespons dengan menghabiskan lebih banyak waktu bersama anak-anak mereka untuk mengerjakan pekerjaan rumah. Ini menunjukkan bahwa selama lockdown, beberapa keluarga akan lebih mungkin daripada yang lain untuk mengkompensasi bolos sekolah.

Perbedaan tingkat pendidikan, waktu yang tersedia dan sumber keuangan di seluruh rumah tangga cenderung mempengaruhi baik kemampuan orang tua untuk menggantikan pembelajaran yang hilang dari sekolah dan kemampuan untuk menyediakan lingkungan rumah yang memperkaya.

Selain itu, kesenjangan ini melebar selama periode saat ini: kurangnya ketersediaan pengasuhan anak menambah tekanan pada waktu orang tua bekerja, dan kekhawatiran atas kesehatan dan potensi kehilangan pekerjaan berkontribusi pada lingkungan rumah tangga yang lebih stres.

Bukti survei yang muncul menunjukkan perbedaan substansial dalam sumber daya antara kelompok sosial-ekonomi selama lockdown. Misalnya, dalam satu survei, 44% orang tua kelas menengah melaporkan menghabiskan lebih dari empat jam sehari untuk belajar bersama anak mereka, sementara hanya 33% orang tua kelas pekerja yang melaporkan melakukannya. Ini semua menunjukkan bahwa anak-anak yang sudah kurang beruntung cenderung tergelincir lebih jauh di belakang rekan-rekan mereka yang lebih kaya.

Seberapa andal buktinya?

Di Inggris, sebagian besar anak tidak bersekolah sejak pertengahan Maret. Sebaliknya, sekolah berlangsung dari jarak jauh dan seringkali dengan jam kontak yang berkurang secara signifikan. Penurunan input sekolah dan peningkatan terkait pengaruh lingkungan rumah cenderung memiliki implikasi untuk hasil anak-anak.

Efek bolos sekolah

Ada banyak bukti lintas negara yang ditinjau oleh rekan sejawat tentang dampak merugikan dari bolos sekolah pada akumulasi keterampilan anak-anak, pentingnya investasi orang tua untuk hasil anak-anak, dan perbedaan sistematis dalam investasi orang tua di seluruh kelompok sosial-ekonomi.

Penelitian memberi tahu kita bahwa jumlah waktu yang dihabiskan di sekolah memiliki dampak yang signifikan terhadap hasil. Misalnya, perbandingan lintas negara menemukan hasil tes yang jauh lebih baik di negara-negara di mana murid menerima lebih banyak jam pelajaran per minggu ( Lavy , 2015).

Sebaliknya, bahkan bolos sekolah yang singkat dapat menyebabkan pengurangan pencapaian murid yang tidak sepele – bukti dari Swedia ( Carlsson et al , 2015) menunjukkan bahwa peningkatan waktu sekolah hanya 10 hari secara signifikan meningkatkan kinerja pada tes pengetahuan, meskipun ada tidak berpengaruh pada tes yang melibatkan pemecahan masalah.

Demikian pula, bukti tentang dampak pemogokan guru pada pencapaian murid (misalnya, Belot dan Webbink , 2010; dan Baker , 2013) menunjukkan bahwa kehilangan hari mengajar menghasilkan kinerja murid yang lebih buruk dalam penilaian. Ini memberitahu kita bahwa dengan tidak adanya pengganti, pengurangan sekolah kemungkinan akan berdampak merugikan pada pengetahuan dan keterampilan anak-anak.

Namun bukti juga menunjukkan bahwa sekolah dapat memulihkan sebagian dari kehilangan pembelajaran yang timbul dari penutupan. Misalnya, satu studi tidak menemukan dampak yang merugikan pada prestasi murid setelah penutupan sekolah akibat hujan salju, meskipun penutupan tersebut lebih pendek daripada periode saat ini.

Demikian pula orang tua juga dapat tanggap terhadap perubahan di sekolah ( Goodman , 2014). Penelitian di Swedia menemukan bahwa orang tua berpenghasilan tinggi menghabiskan lebih banyak waktu dengan anak-anak mereka untuk mengerjakan pekerjaan rumah menyusul peningkatan ukuran kelas ( Fredriksson et al , 2016). Studi ini tidak menemukan respons seperti itu di antara orang tua yang kurang mampu, yang menunjukkan kekhawatiran yang lebih luas: bahwa selama lockdown, beberapa keluarga akan lebih mungkin daripada yang lain untuk mengkompensasi bolos sekolah.

Dampak Pandemi Terhadap Kesehatan Anak
Informasi Kesehatan

Dampak Pandemi Terhadap Kesehatan Anak

Dampak Pandemi Terhadap Kesehatan Anak, Sejak pandemi dimulai, telah terjadi peningkatan jumlah anak-anak dan dewasa muda dengan masalah perilaku dan kesehatan mental. Bagaimana masalah-masalah ini dapat ditangani secara holistik?

Dilihat sebagai salah satu rumah sakit anak terkemuka di dunia, Rumah Sakit Anak Boston terus berusaha untuk mempertahankan posisinya sebagai pemimpin dalam pediatri, penelitian pediatrik, perawatan klinis pediatrik, pendidikan pediatrik, dan kerja komunitas. Dr. Kevin Churchwell, presiden dan CEO rumah sakit, menyarankan bahwa salah satu cara untuk menghadapi krisis kesehatan anak saat ini adalah dengan menyadari bahwa kita—apakah itu unit keluarga, dokter anak perawatan primer, sistem sekolah, rumah sakit, layanan kesehatan entitas, atau negara—semuanya harus bekerja sama untuk memberikan dukungan.

Menurut checnet Dalam episode podcast McKinsey on Healthcare ini , mitra McKinsey Megan Greenfield berbicara dengan Dr. Churchwell tentang krisis kesehatan saat ini, serta kepemimpinan pandemi. Diskusi yang luas menyentuh topik dari efek pandemi pada anak-anak hingga menempatkan kesetaraan dan inklusivitas di atas setiap agenda pertemuan. Berikut transkrip percakapan mereka yang telah diedit.

McKinsey: Jelaskan kepada kami bagaimana rasanya di Rumah Sakit Anak Boston pada hari-hari awal pandemi. Bagaimana tanggapan klinis terhadap krisis kesehatan berkembang?

Kevin Churchwell:Selama masa-masa awal itu, saya menelepon dokter, perawat, dan pimpinan administrasi dan memberi tahu mereka bahwa kami harus mengubah praktik kami secara dramatis. Ini berarti kami harus bekerja dari jarak jauh. Hanya pekerja penting yang bisa datang ke rumah sakit. Jika Anda tidak perlu berada di rumah sakit atau di kantor Anda, Anda harus bekerja dari rumah. Saya memberi semua orang waktu seminggu untuk menyelesaikannya. Sungguh luar biasa bagaimana kami semua berkumpul untuk mencari tahu bagaimana mewujudkannya. Dalam waktu sekitar tiga hari, lebih dari 8.000 orang bekerja dari rumah. Mereka melihat pasien dari jarak jauh melalui [kunjungan] telemedicine atau kesempatan lain. Jadi kami harus bertindak cepat untuk memutuskan siapa yang perlu dirawat di rumah sakit atau siapa yang membutuhkan perawatan dan siapa yang tidak. Dari dulu,

McKinsey: Berkaca pada peran Anda di puncak pandemi ini, bagaimana Anda mendukung tenaga kerja Anda baik dari jarak jauh maupun di garis depan untuk menavigasi salah satu masa paling menantang yang mereka hadapi?

Kevin Churchwell: Saya pikir apa yang telah saya kerjakan, dan akan terus saya kerjakan, adalah bagaimana kita menjadi pemimpin pelayan yang lebih baik? Bagaimana kita menangani dan mendukung mereka yang bekerja untuk kita dan bekerja dengan kita? Pekerjaan yang telah kami lakukan selama pandemi ini adalah contoh yang bagus. Kami tidak hanya mengirim lebih dari 8.000 orang untuk bekerja dari rumah, tetapi kami juga menanyakan apa yang mereka butuhkan untuk membantu mereka terus bekerja dari rumah. Ternyata ada banyak, beragam jawaban untuk pertanyaan itu, dan ada masalah yang tidak pernah kami pikirkan sebelumnya: pengasuhan anak, pengasuhan orang tua, dukungan yang dibutuhkan ketika anak Anda tidak bersekolah tetapi Anda masih harus bekerja. Bagaimana Anda menghadapinya? Bagaimana orang tetap efektif dan efisien? Apa yang mereka butuhkan dalam hal dukungan?

Jadi kami bekerja untuk menempatkan program-program tersebut dengan siklus mendengarkan yang berkelanjutan berdasarkan apa lagi yang dibutuhkan. Misalnya, bagaimana Anda membuat ruang bawah tanah Anda menjadi kantor—dari ergonomis hingga sistem Wi-Fi? Kami masih harus merawat pasien, dan kami membutuhkan semua orang untuk bekerja seefisien dan seefektif mungkin.

Kami juga membahas kecemasan seputar pandemi. Orang-orang mengkhawatirkan pekerjaan mereka atau harus kembali ke tempat kerja mereka. Kami memberi tahu mereka bahwa kami selalu bersama mereka. Kami membuat keputusan bahwa tidak ada yang akan cuti—semua orang akan terus dibayar saat kami bergerak maju. Kemudian, kami menemukan bahwa itu adalah keputusan yang sangat penting dalam hal bagaimana perasaan setiap orang yang bekerja di Boston Children tentang bekerja di sana dan bagaimana hal itu membantu mereka mengatasi kecemasan mereka.

Namun, ini terus menjadi pekerjaan yang sedang berjalan karena masalah terus berubah dan tujuan kami adalah untuk terus mengajukan pertanyaan, “Bagaimana kita bisa menjadi pemimpin pelayan terbaik yang kita bisa?”

McKinsey: Apa masalah kesehatan mental dan perilaku yang Anda lihat dihadapi anak-anak baik dalam jangka pendek maupun jangka panjang?

Kevin Churchwell: Apa yang telah kita lihat selama pandemi ini adalah peningkatan tajam pada anak-anak dan dewasa muda dengan masalah perilaku dan kesehatan mental. Sebelum pandemi COVID-19, kami pikir jumlah anak yang kami temui per hari dengan masalah ini sudah sangat tinggi—jumlah itu di usia 20-an. Selama pandemi, dan saat ini, angka tersebut berada di kisaran 50-an hingga 70-an. Tantangan terdalam kami adalah, “Bagaimana kami menciptakan sistem pengasuhan untuk anak-anak dengan masalah kesehatan perilaku dan mental yang saat ini tidak ada?”

Kita perlu memikirkan mengapa masalah ini meningkat—masalahnya seputar isolasi sosial, tidak bersekolah, media sosial, dan lain-lain. Masalah yang sudah kita lihat sebelum pandemi telah meningkat pesat selama ini, dan kita harus mengatasinya. Kita harus menciptakan lebih banyak kontinum perawatan yang mencakup keluarga, dokter anak perawatan primer, sistem sekolah, rumah sakit, dan negara bagian dalam hal menyediakan dan mendukung program dan perawatan untuk anak-anak kita yang sedang mengalami [kesehatan mental] masalah]. Kita tidak bisa kehilangan generasi ini.

McKinsey: Nasihat apa yang Anda miliki untuk orang-orang yang mendukung anak-anak ini, apakah mereka keluarga, guru, atau dokter?

Kita harus menciptakan lebih banyak kesinambungan perawatan ketika datang untuk menyediakan dan mendukung program dan perawatan untuk anak-anak kita yang mengalami masalah kesehatan mental. Kita tidak bisa kehilangan generasi ini.

Kevin Churchwell: Kami telah menemukan bahwa pengembangan kelanjutan pengasuhan untuk anak-anak kami sangat penting. Bukan hanya tanggung jawab keluarga atau tanggung jawab dokter anak perawatan primer, tetapi semua tanggung jawab kita untuk bekerja sama memberikan dukungan. Saya percaya solusinya didasarkan pada bagaimana kita berkoordinasi dan berkolaborasi untuk menciptakan kontinum itu. Kami ingin keluarga merasa didukung. Teknologi akan menjadi sangat penting dari sudut pandang ini, seperti bagaimana kita memanfaatkan teknologi untuk penjangkauan, apakah itu telehealth atau hanya panggilan telepon. Ini adalah sesuatu yang harus kita jelajahi dan kembangkan untuk mendukung keluarga dan anak-anak itu.

McKinsey: Kita tidak hanya menghadapi pandemi COVID-19, tetapi kita juga menghadapi masalah kesetaraan ras secara nasional. Apa tantangan utama yang dihadapi sistem perawatan kesehatan besar dalam hal kesetaraan ras?

Kevin Churchwell: Saya tidak menganggap [isu kesetaraan ras] sebagai tantangan—saya menganggapnya sebagai peluang. Saya percaya bahwa kami telah diberikan kesempatan untuk benar-benar menggerakkan bola ini ke depan. Ini sangat penting bagi saya pribadi, dan saya pikir ini juga penting untuk perawatan kesehatan. Bagaimana kita bisa sepenuhnya membawa topik kesetaraan ke dalam diskusi kita? Bukan hanya sebagai topik yang kita bicarakan di akhir percakapan kita, tetapi topik yang terintegrasi ke dalam cara kita merencanakan, merekrut, dan mengembangkan.

Baca Juga : Tips Melindungi Anak Dari Penyakit Saat Musim Hujan

Di organisasi kami, kami bekerja untuk menggabungkan pekerjaan seputar kesetaraan, keragaman, dan inklusivitas [EDI], dengan berpikir secara holistik tentang setiap aspek pekerjaan yang kami lakukan. Masalahnya, EDI biasanya duduk di akhir setiap agenda rapat. Kami menyelesaikan agenda dan kemudian jika ada waktu, kami berbicara tentang EDI. Tujuan kami adalah untuk memastikan bahwa diskusi kami tentang EDI adalah nomor satu atau nomor dua dalam agenda. Ini memungkinkan waktu untuk mengatasi masalah dengan benar. Ini memberi EDI pentingnya yang dibutuhkan kami untuk bisa menggerakkan bola ke depan.

Kita akan gagal jika, setahun dari sekarang, kita tidak membicarakan EDI dengan cara yang sama seperti yang kita lakukan sekarang. Sesuatu yang lain, “masalah” yang dirasakan berikutnya, mengambil ruang, dan kami berhenti fokus pada percakapan penting ini. Tujuan kami harus tetap berada di puncak pikiran dan agenda orang. Pada akhirnya, memecahkan masalah ini akan menghasilkan perawatan yang lebih baik untuk semua orang.

McKinsey: Bagaimana kita bisa mengurangi kesenjangan layanan kesehatan di masyarakat?

Kevin Churchwell: Salah satu masalah utama yang harus kita hadapi adalah pendidikan anak usia dini dan dukungan anak usia dini. Jika kita dapat memberikan dukungan yang baik untuk pertumbuhan dan perkembangan anak-anak di usia dini, maka kita dapat memecahkan banyak masalah ini. Saat ini kami mengarahkan dukungan kami dengan cara itu dengan memberikan hibah dan peluang kepada kelompok atau program yang bekerja di komunitas kami yang secara khusus menangani masalah itu. Kami tidak mengabaikan masalah lain, tetapi kami fokus pada akar masalah dan memberikan solusi.

McKinsey: Menurut Anda, apa kunci perawatan kesehatan terbesar yang berasal dari pandemi COVID-19?

Kevin Churchwell: Saya pikir bagaimana kami dalam perawatan kesehatan merespons pandemi ini sangat luar biasa, dan saya sangat bangga dengan komitmen yang telah ditunjukkan oleh semua pengasuh dan rumah sakit. Pelajaran besar tentang bagaimana memanfaatkan teknologi. Kita sekarang tahu bahwa telemedicine bukanlah masa depan, melainkan masa kini. Melalui [telemedicine] kami telah memberikan lebih banyak akses dan meraih kesempatan untuk menjangkau dan menyentuh lebih banyak keluarga, bahkan lebih banyak pasien, yang membutuhkan bantuan kami.

Buka kunci lainnya adalah inovasi. Di sini, kami memasang telinga pendengar kami dan berhenti mengatakan tidak. Itulah pola pikir yang telah kami tuju saat kami bergerak maju.

Terakhir, kita telah belajar bahwa komunikasi adalah kuncinya. Sebelum pandemi, kami pikir kami melakukan komunikasi yang baik, tetapi kami menemukan dengan sangat cepat bahwa cara kami berkomunikasi sebelum pandemi tidak akan berhasil lagi. Komunikasi kami selama COVID-19 jauh lebih ringkas, sering, transparan, dan interaktif. Dengan masalah sulit yang harus kami tangani, komunikasi yang baik sangat penting, dan saya pikir salah satu peluang utama yang kami miliki untuk maju adalah terus memanfaatkan pelajaran ini.

McKinsey: Sebagai pemimpin di masa yang penuh tantangan ini, bagaimana Anda bisa tetap membumi dan optimis?

Kevin Churchwell: Tidak terlalu sulit, karena saya menghargai dan menikmati pekerjaan yang saya lakukan. Saya percaya pekerjaan yang saya ikuti mungkin adalah salah satu bagian terpenting dari pekerjaan yang kita semua dapat menjadi bagiannya, dan itu mendukung kehidupan generasi berikutnya, keberadaan manusia, dengan mendukung anak-anak kita.

Tips Melindungi Anak Dari Penyakit Saat Musim Hujan
Tips

Tips Melindungi Anak Dari Penyakit Saat Musim Hujan

Tips Melindungi Anak Dari Penyakit Saat Musim Hujan, Musim hujan tidak hanya membawa kesenangan, tetapi juga membawa beberapa tamu yang tidak diinginkan yang membuat anak-anak kita sakit dan terbaring di tempat tidur. Untuk menjaga anak-anak kita selama musim hujan kita harus membuat rumah kita siap untuk musim hujan.

checnet – Salah satu kesenangan terbesar masa kanak-kanak adalah bermain di tengah hujan sambil melompat di genangan air yang kotor. Meskipun mudah untuk mengontrol bayi, tugas kami menjadi lebih berat ketika balita kami mulai menunjukkan minat dan kecenderungan aktif terhadap hujan. bagaimana kita bisa melindungi anak-anak kita dari penyakit musiman dan penyakit?

Berikut Tips Melindungi Anak dari Penyakit Musim Hujan

1 Makan dan Minum Sehat

Saat musim hujan, sistem pencernaan anak menjadi rentan terhadap infeksi. Untuk menjaga pola makan yang sehat, kita harus mencegah mereka dari makan makanan luar. Kita tidak boleh memberi mereka sayuran mentah dan salad, kecuali jika dikonsumsi di rumah di mana kita bisa mencucinya dengan baik. Untuk membangun kekebalan dan melawan penyakit yang ditularkan melalui udara dan air, kita harus memberi anak-anak kita makanan yang diperkaya Vitamin C. Berikan susu suam-suam kuku, dan sup ayam atau sayuran untuk memberikan sedikit kenyamanan pada anak Anda jika dia masuk angin. Berikan anak Anda hanya air yang direbus atau dimurnikan. Sediakan cangkir atau segelas air setiap saat. Konsumsi air bersih membantu membersihkan sistem pencernaan dengan membuang racun berbahaya.

2 Rumah Bersih dan Kering

Kita harus menjaga rumah kita bersih dan kering untuk menghindari menarik serangga. Lakukan beberapa langkah untuk membersihkan dinding yang lembap karena dapat mengundang jamur dan jamur, yang dapat menyebabkan asma dan gangguan pernapasan pada anak-anak. Alas kaki yang kotor harus dilepas sebelum memasuki rumah. Anda bisa menggunakan cairan antiseptik yang dicampur dengan air untuk membersihkan lantai.

3 Berpakaian Yang Hangat

Yang terbaik adalah mendandani balita Anda berlapis-lapis selama musim hujan. Siapkan kardigan katun tipis atau selimut katun tipis yang dapat Anda pakaikan pada bayi Anda jika suhunya tiba-tiba turun, atau lepaskan jika semakin hangat. Gunakan popok ringan untuk balita Anda dan gantilah secara teratur. Kaus kaki sangat penting bagi balita untuk melindungi mereka dari batuk dan pilek.

4 Tetap Selalu Kering

Musim hujan bisa sangat tidak terduga, jadi selalu bawa payung dan jas hujan untuk anak Anda jika Anda berencana mengajak si kecil keluar.

 Baca Juga : Tips 5 Gizi Terbaik untuk Anak Saat Musim Hujan

5 Tubuh Bersih, Hidup Sehat

Cobalah yang terbaik untuk tidak membiarkan anak Anda basah di hujan pertama musim hujan karena adanya asam ringan di dalamnya. Ketika anak Anda kehujanan, suhu tubuh turun drastis dan dia terkena penyakit. Mandi air hangat atau pancuran dapat membantu Anda mencegah pilek dan batuk serta penyakit musiman lainnya agar tidak menyerang anak Anda. Anda dapat menambahkan beberapa tetes cairan antiseptik ke dalam air mandi untuk mencegah penyebaran infeksi. Bersihkan tangan anak Anda dengan sabun cair antiseptik ringan atau pembersih tangan dari waktu ke waktu. Jangan lupa untuk menyeka tangan mereka setelah itu! Baca tips agar tetap sehat di musim hujan atau muson .

6 Masalah Mata

Infeksi mata seperti ulkus kornea, mata kering, konjungtivitis sangat umum di musim ini. Hentikan anak Anda dari menyentuh atau menggosok matanya secara tidak perlu. Konsultasikan dengan dokter anak sesegera mungkin jika Anda melihat ada kemerahan di mata anak Anda. Bilas mata mereka dengan air matang yang didinginkan untuk meredakannya.

7 Nyamuk

Air yang tergenang menjadi tempat perkembangbiakan nyamuk. Jangan lupa untuk menggunakan kelambu atau tambalan anti nyamuk untuk anak Anda. Hindari obat nyamuk bakar karena dapat memicu batuk alergi pada anak Anda.

8 Hindari Tempat Penampungan Air

Jangan biarkan anak Anda bermain di sekitar area yang tergenang air karena ini adalah tempat paling kotor dan gudang untuk penyakit dan infeksi musiman.

Kesimpulannya dapat dikatakan bahwa kita harus sangat berhati-hati dan penuh perhatian terhadap anak-anak kita selama musim ini. Tindakan pencegahan pasti lebih baik daripada mengobati. Jadi kita harus siap berperang melawan semua tamu yang tidak diinginkan ini. Dan kami akan memberi anak-anak kami musim hujan yang bahagia dan sehat.

Ajari Anak Untuk “Memaafkan & Melupakan” Dengan Tips Ini
Informasi Kesehatan Tips

Ajari Anak Untuk “Memaafkan & Melupakan” Dengan Tips Ini

Ajari Anak Untuk “Memaafkan & Melupakan” Dengan Tips Ini – Ada banyak pelajaran berharga yang semua orang tua coba ajarkan kepada anak-anak mereka . Ini adalah bagian dari keibuan dan tidak bisa diabaikan.

Ajari Anak Untuk “Memaafkan & Melupakan” Dengan Tips Ini

 Baca Juga : 7 Tips Menjaga Anak Tetap Aktif, Sehat, dan Sehat

checnet – Para ibu mencoba dan mengajari anak-anak mereka apa artinya menjadi baik, empati, dan murah hati. Mereka mencoba dan mengajari mereka bagaimana melihat kebaikan dalam diri setiap orang, bahkan mereka yang tidak selalu baik kepada mereka. Namun, beberapa dari pelajaran ini lebih mudah untuk diajarkan daripada yang lain, dan mungkin sulit untuk mengajari seorang anak beberapa hal yang bahkan orang dewasa pun mungkin mengalami kesulitan, hal-hal seperti mengajar seorang anak untuk “memaafkan dan melupakan.”

Setiap orang selalu akan mengalami situasi di mana seseorang menyakiti perasaan mereka atau membuat kesalahan, dan bahkan jika orang itu meminta maaf, itu masih bisa meninggalkan bekas. Namun, itu bisa meninggalkan bekas yang berdampak pada kesehatan mental kita , dan kita tidak lagi menjalani kehidupan yang sehat dan sejahtera secara mental karena kita tidak bisa melepaskan rasa sakit dan luka yang disebabkan oleh orang lain. Ini mungkin sulit, tetapi adalah mungkin untuk mengajar anak-anak untuk memaafkan dan melupakan.

Apa Kata Studi?

Menurut Medical Xpress , penelitian dilakukan untuk melihat kemampuan anak untuk memaafkan seseorang, dan mereka menemukan bahwa anak-anak memang memiliki kemampuan perkembangan untuk memaafkan seseorang, tetapi ada banyak faktor yang berperan. Yang pertama adalah bahwa anak-anak lebih mungkin untuk memaafkan seseorang jika mereka benar-benar meminta maaf atas tindakan mereka, dan mereka memang memiliki kapasitas untuk membedakan antara permintaan maaf yang tulus dan tidak tulus. Dalam hal memaafkan di sekolah, anak-anak juga lebih mungkin untuk memaafkan jika anak lain lebih populer, dan semakin maju perkembangan mereka, semakin besar kemungkinan mereka untuk memaafkan.

Pengampunan Tanpa Syarat

Yang bisa menjadi rumit adalah bahwa orang tua mungkin tidak ingin anak mereka memaafkan semua orang, karena mereka ingin mereka membela diri, dan mereka mungkin melihat ini sebagai tanda “pendorong”. Menurut All Pro Dad , seharusnya tidak dipikirkan seperti itu, itu harus tentang pengampunan tanpa syarat. Itu karena memaafkan adalah melepaskan perasaan negatif yang dimiliki anak Anda. Ketika Anda berbicara dengan anak Anda tentang kejadian yang terjadi dan Anda berbicara tentang pengampunan, pastikan mereka tahu bahwa pengampunan bukan tentang siapa yang benar, dan siapa yang salah, ini tentang memperbaiki hubungan dan memperbaikinya. Meskipun kita ingin anak-anak kita bisa memaafkan, kita tidak bisa terburu-buru. Mereka akan sampai di sana dengan bimbingan kita.

Mendorong Perubahan Perspektif

Seiring bertambahnya usia seorang anak, mereka lebih mampu memahami dan memahami gagasan melihat sesuatu dari sudut pandang orang lain. Menurut Mindful , keterampilan ini bisa berguna saat mengajarkan pengampunan. Jika anak Anda datang kepada Anda dengan sesuatu yang dilakukan kepada mereka oleh siswa lain yang benar-benar menyakiti perasaan mereka dan membuatnya marah, ibu perlu mendengarkan. Ibu harus mendengarkan anaknya dan bagaimana perasaan mereka, tetapi kemudian menawarkan mereka kesempatan untuk berpikir tentang apa yang mungkin terjadi dari sisi lain. Mungkin anak yang lain mengalami pagi yang buruk, atau mungkin mereka sedang tidak enak badan. Ini tidak akan pernah memaafkan perilaku apa pun, tetapi itu dapat membantu mereka berhenti, berpikir dan ketika permintaan maaf datang, mereka akan lebih mungkin untuk memaafkan teman-teman mereka.

7 Tips Menjaga Anak Tetap Aktif, Sehat, dan Sehat
Kesehatan

7 Tips Menjaga Anak Tetap Aktif, Sehat, dan Sehat

7 Tips Menjaga Anak Tetap Aktif, Sehat, dan Sehat – Menjaga anak-anak tetap aktif dapat menjadi tantangan nyata, terutama ketika panas di Arizona naik ke wilayah 90F°+ dan elektronik menawarkan hiburan siap pakai di dalam rumah ber-AC kami. Tetapi olahraga untuk anak-anak sangat penting untuk kesehatan dan kesejahteraan, baik dalam jangka pendek maupun di tahun-tahun mendatang.

1. Pimpin dengan Contoh

Menurut checnet.org Salah satu kontribusi terbesar yang dapat Anda lakukan untuk membuat anak-anak tetap aktif adalah dengan melakukan upaya sadar untuk memasukkan lebih banyak aktivitas fisik ke dalam kehidupan Anda sendiri.

The America Association merekomendasikan 30 menit aktivitas setidaknya lima kali per minggu. Ingatlah bahwa apa pun yang membuat Anda bergerak adalah baik dan cobalah untuk memasukkan aktivitas fisik ekstra ke dalam rutinitas normal Anda jika Anda tidak dapat menemukan waktu untuk latihan formal:

Gunakan tangga daripada lift, pilih tempat parkir yang lebih jauh dari pintu masuk toko kelontong atau memilih untuk mencuci tangan mobil Anda daripada menarik melalui yang otomatis. Seiring waktu, anak-anak Anda kemungkinan akan memimpin Anda dan menyerap jenis-jenis kebiasaan baik itu.

2. Latihan BUKAN Hukuman

Cara paling pasti untuk merusak olahraga bagi anak-anak adalah dengan mengubahnya menjadi hukuman daripada sesuatu yang diharapkan dan dinikmati.

Daripada menuntut anak untuk drop dan mulai melakukan push-up, pertimbangkan untuk memberi hadiah saat mereka berhasil mengerjakan ujian atau menyelesaikan tugas dengan memberikan waktu ekstra di kolam renang, bersepeda melalui lingkungan sekitar sebagai keluarga atau perjalanan khusus ke gym panjat tebing.

Pendekatan ini lebih cenderung mendorong anak Anda untuk menjadikan aktivitas fisik sebagai kebiasaan dan tetap aktif hingga dewasa.

3. Olahraga Bukan untuk Semua Orang

Dan tidak apa-apa ! Jika anak Anda tidak senang dengan prospek mencoba tim bola basket atau sepak bola, jangan memaksakannya pada mereka. Sama halnya dengan menggunakan olahraga sebagai hukuman, membuat anak berpartisipasi dalam olahraga yang tidak mereka sukai hanya akan membuat mereka mengaitkan aktivitas fisik tersebut dengan pengalaman negatif.

Ada banyak cara untuk memasukkan olahraga untuk anak-anak yang tidak melibatkan olahraga terorganisir (atau peralatan mahal yang dapat menyertainya).

Baik berlarian di halaman sebagai bagian dari pertarungan balon air atau bahkan sesuatu yang sederhana seperti mengajak anjing jalan-jalan, kunci untuk membuat anak-anak tetap aktif adalah menemukan opsi yang menarik bagi bakat dan minat bawaan.

4. Jadikan Pekerjaan Menyenangkan

Mulai dari berolahraga di halaman hingga membersihkan rumah, ada banyak cara yang dapat Anda lakukan untuk mengatur tugas-tugas untuk mendorong olahraga bagi anak-anak. Sebagian besar anak-anak menyukai kesempatan untuk memetik bunga atau sayuran mereka sendiri untuk pergi ke kebun.

Baca Juga : 10 Penyakit Umum Anak dan Perawatannya

Anda bahkan dapat memberi mereka bagian taman mereka sendiri untuk memberi mereka alasan untuk pergi ke luar dan aktif secara fisik setiap hari (menyiram) dengan periode aktivitas yang lebih lama di akhir pekan ketika waktunya untuk melakukan hal-hal seperti menyiangi kebun. Jangan lupa tabir surya !

Kemudian, ketika tiba waktunya untuk masuk, lihat siapa yang dapat membersihkan lebih cepat atau mengatur waktu anak Anda secara teratur untuk melihat apakah ia dapat mengalahkan rekornya untuk menyedot debu atau membersihkan kamarnya.

5. Bawa Teman

Semuanya lebih menyenangkan ketika Anda memiliki seorang teman. Lain kali anak Anda bertindak ragu-ragu tentang kemungkinan pergi ke taman, untuk mendaki atau berjalan-jalan, mintalah bantuan ekstra dengan melihat apakah seorang teman dapat ikut. Menjaga anak-anak aktif lebih mudah ketika ada banyak dari mereka yang dapat memotivasi satu sama lain.

6. Batasi Waktu Menatap Layar

Di hari ini dan usia, kendala terbesar untuk olahraga teratur untuk anak-anak mungkin adalah ketersediaan beberapa layar bagi mereka untuk menghibur diri mereka sendiri sebagai gantinya. Dengan menetapkan batasan dan aturan yang ketat untuk jumlah waktu anak Anda dapat menonton TV, bermain di tablet, atau menggunakan ponsel mereka, Anda menghilangkan tantangan besar untuk membuat anak-anak tetap aktif secara fisik. Memaksa mereka untuk menemukan mode hiburan alternatif secara alami mengarah pada lebih banyak olahraga.

7. Coba Sesuatu yang Baru

Bisa jadi anak Anda hanya belum menemukan aktivitas yang tepat untuknya. Tidak apa-apa. Mencoba banyak aktivitas baru sampai Anda menemukan “satu-satunya”—bahkan jika Anda tidak pernah menemukan aktivitas tertentu untuk dilakukan sendiri—adalah cara yang menyenangkan untuk mendorong olahraga bagi anak-anak. Dengan liburan musim panas yang akan segera tiba, buatlah daftar dengan anak Anda tentang hal-hal baru yang mereka (dan mungkin bahkan Anda) belum coba. Apakah keluarga pernah bermain kayak? Mencoba tenis? Bagaimana dengan kroket? Itu adalah daftar ember musim panas Anda.

Dan sekarang Anda memiliki jawaban yang siap untuk kali berikutnya anak-anak mengeluh bahwa mereka bosan. Sudah menjadi rahasia umum bahwa menjaga anak-anak tetap aktif secara fisik penting untuk kesehatan mereka. Sayangnya, banyak orang tidak menyadari semua kegiatan yang dapat merupakan latihan dan berkali-kali, latihan tidak terlihat seperti latihan dalam pengertian tradisional sama sekali. Jika Anda khawatir bahwa anak-anak Anda tidak cukup aktif dan menginginkan rekomendasi olahraga yang dipersonalisasi untuk anak-anak, tanyakan kepada praktisi Pusat Kesehatan Arrowhead Anda dipemeriksaan anak Anda berikutnya . Apa cara lain agar keluarga Anda tetap aktif?

10 Penyakit Umum Anak dan Perawatannya
Informasi Kesehatan

10 Penyakit Umum Anak dan Perawatannya

10 Penyakit Umum Anak dan Perawatannya, Semua anak berhak mendapatkan perawatan medis berkualitas tinggi. Sebagai orang tua, penting untuk mengetahui pedoman perawatan terbaru sehingga Anda dapat memastikan anak Anda mendapatkan perawatan terbaik.

Informasi berikut dari checnet.org  mencantumkan beberapa penyakit anak yang paling umum dan perawatan yang disetujui. Perawatan yang dibahas di sini didasarkan pada bukti ilmiah dan praktik terbaik. Namun, mungkin ada alasan mengapa dokter anak Anda memiliki rekomendasi yang berbeda untuk anak Anda, terutama jika anak Anda memiliki kondisi medis atau alergi yang sedang berlangsung.

Dokter anak Anda akan mendiskusikan setiap variasi dalam perawatan dengan Anda. Jika Anda memiliki pertanyaan tentang perawatan yang tepat untuk anak Anda, silakan diskusikan dengan dokter anak Anda.

1. Sakit Tenggorokan

  • Sakit tenggorokan sering terjadi pada anak-anak dan bisa menyakitkan . Namun, sakit tenggorokan yang disebabkan oleh virus tidak memerlukan antibiotik. Dalam kasus tersebut, tidak diperlukan obat khusus, dan anak Anda akan sembuh dalam tujuh hingga sepuluh hari. Dalam kasus lain, sakit tenggorokan bisa disebabkan oleh infeksi yang disebut streptokokus (radang tenggorokan).
  • Strep tidak dapat didiagnosis secara akurat hanya dengan melihat tenggorokan . Tes laboratorium atau tes radang cepat di kantor, yang mencakup usap cepat tenggorokan, diperlukan untuk memastikan diagnosis radang. Jika positif radang, dokter anak Anda akan meresepkan antibiotik. Sangat penting bagi anak Anda untuk meminum antibiotik sepenuhnya, seperti yang ditentukan, bahkan jika gejalanya membaik atau hilang. Obat-obatan steroid (seperti prednison) bukanlah pengobatan yang tepat untuk sebagian besar kasus sakit tenggorokan.
  • Bayi dan balita jarang terkena radang tenggorokan , tetapi mereka lebih mungkin terinfeksi oleh bakteri streptokokus jika mereka berada di penitipan anak atau jika saudara yang lebih tua menderita penyakit tersebut. Meskipun radang menyebar terutama melalui batuk dan bersin, anak Anda juga bisa mendapatkannya dengan menyentuh mainan yang dimainkan oleh anak yang terinfeksi.

2. Sakit Telinga

  • Sakit telinga sering terjadi pada anak-anak dan dapat disebabkan oleh banyak hal, termasuk infeksi telinga (otitis media), telinga perenang (infeksi kulit di saluran telinga), tekanan dari pilek atau infeksi sinus, sakit gigi yang menjalar ke rahang hingga telinga. , dan lain-lain. . Untuk membedakannya, dokter anak Anda perlu memeriksa telinga anak Anda. Faktanya, pemeriksaan di kantor masih merupakan cara terbaik bagi dokter anak Anda untuk membuat diagnosis yang akurat. Jika sakit telinga anak Anda disertai dengan demam tinggi, melibatkan kedua telinga, atau jika anak Anda memiliki tanda penyakit lain, dokter anak Anda mungkin memutuskan bahwa antibiotik adalah pengobatan terbaik.
  • Amoksisilin adalah antibiotik pilihan untuk infeksi telinga tengah — kecuali bila ada alergi terhadap penisilin atau infeksi kronis atau berulang.
  • Banyak infeksi telinga yang sebenarnya disebabkan oleh virus dan tidak memerlukan antibiotik . Jika dokter anak Anda mencurigai infeksi telinga anak Anda mungkin disebabkan oleh virus, ia akan berbicara dengan Anda tentang cara terbaik untuk membantu meringankan sakit telinga anak Anda sampai virus tersebut hilang dengan sendirinya.

Baca Juga : Tips Penting Untuk Kesehatan Anak

3. Infeksi Saluran Kemih

  • Infeksi kandung kemih, juga disebut infeksi saluran kemih atau ISK, terjadi ketika bakteri menumpuk di saluran kemih . ISK dapat ditemukan pada anak-anak sejak bayi hingga remaja hingga dewasa. Gejala ISK termasuk rasa sakit atau terbakar saat buang air kecil, kebutuhan untuk buang air kecil sering atau mendesak, mengompol atau kecelakaan oleh anak yang tahu menggunakan toilet, sakit perut, atau sakit samping atau punggung.
  • Dokter anak Anda akan memerlukan sampel urin untuk menguji ISK sebelum menentukan pengobatan . Dokter Anda mungkin menyesuaikan pengobatan tergantung pada bakteri mana yang ditemukan dalam urin anak Anda.

4. Infeksi Kulit

  • Pada kebanyakan anak dengan infeksi kulit, tes kulit (kultur atau usap) mungkin diperlukan untuk menentukan pengobatan yang paling tepat . Beri tahu dokter Anda jika anak Anda memiliki riwayat MRSA, infeksi staph, atau bakteri resisten lainnya atau jika ia telah terpapar dengan anggota keluarga lain atau kontak dengan bakteri resisten.

5. Bronkitis

  • Bronkitis kronis adalah infeksi saluran udara yang lebih besar dan lebih sentral di paru-paru dan lebih sering terlihat pada orang dewasa . Seringkali kata “bronkitis” digunakan untuk menggambarkan virus dada dan tidak memerlukan antibiotik.

6. Bronkiolitis

  • Bronkiolitis sering terjadi pada bayi dan anak kecil selama musim dingin dan flu . Dokter Anda mungkin mendengar “mengi” ketika anak Anda bernapas.
  • Bronkiolitis paling sering disebabkan oleh virus, yang tidak memerlukan antibiotik . Sebaliknya, sebagian besar rekomendasi perawatan diarahkan untuk membuat anak Anda nyaman dengan pemantauan ketat untuk setiap kesulitan bernafas, makan, atau tanda-tanda dehidrasi. Obat-obatan yang digunakan untuk pasien asma (seperti albuterol atau steroid) tidak dianjurkan untuk kebanyakan bayi dan anak kecil dengan bronkiolitis. Anak-anak yang lahir prematur atau memiliki masalah kesehatan yang mendasarinya mungkin memerlukan rencana perawatan yang berbeda.

7. Sakit

  • Obat terbaik untuk menghilangkan rasa sakit untuk anak-anak adalah acetaminophen atau ibuprofen . Bicaralah dengan dokter anak Anda tentang berapa banyak yang harus diberikan kepada anak Anda, karena itu harus didasarkan pada berat badan anak Anda.
  • Obat nyeri narkotik tidak sesuai untuk anak-anak dengan cedera atau keluhan umum seperti pergelangan kaki terkilir, sakit telinga, atau sakit tenggorokan . Kodein tidak boleh digunakan untuk anak-anak karena telah dikaitkan dengan masalah pernapasan yang parah dan bahkan kematian pada anak-anak.

8. Pilek

  • Pilek disebabkan oleh virus di saluran pernapasan bagian atas . Banyak anak kecil—terutama mereka yang berada di penitipan anak—dapat mengalami 6 hingga 8 pilek per tahun. Gejala pilek (termasuk pilek, hidung tersumbat, dan batuk) dapat berlangsung hingga sepuluh hari.  
  • Lendir hijau di hidung tidak secara otomatis berarti bahwa antibiotik diperlukan; pilek tidak pernah membutuhkan antibiotik. Namun, jika dicurigai adanya infeksi sinus, dokter Anda akan dengan hati-hati memutuskan apakah antibiotik adalah pilihan terbaik berdasarkan gejala dan pemeriksaan fisik anak Anda.

9. Sinusitis Bakteri

  • Sinusitis bakterialis disebabkan oleh bakteri yang terperangkap di dalam sinus. Sinusitis dicurigai ketika gejala seperti pilek seperti hidung keluar, batuk di siang hari, atau keduanya berlangsung lebih dari sepuluh hari tanpa perbaikan.
  • Antibiotik mungkin diperlukan jika kondisi ini disertai dengan keluarnya cairan dari hidung berwarna kuning kental dan demam setidaknya selama 3 atau 4 hari berturut-turut. 

10. Batuk

  • Batuk biasanya disebabkan oleh virus dan tidak sering membutuhkan antibiotik .
  • Obat batuk tidak dianjurkan untuk anak-anak berusia 4 tahun ke bawah, atau untuk anak-anak berusia 4 hingga 6 tahun kecuali disarankan oleh dokter Anda . Penelitian secara konsisten menunjukkan bahwa obat batuk tidak bekerja pada kelompok usia 4 tahun ke bawah dan memiliki potensi efek samping yang serius. Obat batuk dengan narkotika—seperti kodein—tidak boleh digunakan pada anak-anak.

Jika Gejala Berubah:

Kadang-kadang, infeksi ringan—virus atau bakteri—dapat berkembang menjadi infeksi yang lebih serius.

Hubungi dokter anak Anda jika penyakit anak Anda tampak berubah, menjadi lebih buruk, tidak hilang setelah beberapa hari, atau jika Anda khawatir tentang gejala baru yang berkembang. Jika penyakit anak Anda memburuk, atau jika ia mengalami komplikasi, dokter anak Anda dapat merekomendasikan pengobatan baru.

Ada Lebih Banyak Pertanyaan ?

Jika Anda memiliki pertanyaan atau kekhawatiran tentang perawatan yang tepat untuk anak Anda, silakan diskusikan dengan dokter anak Anda. Meskipun mungkin tergoda untuk pergi ke klinik setelah jam kerja terdekat jika anak Anda sakit, dokter anak Anda yang paling tahu tentang anak Anda, memiliki catatan medis anak Anda, dan merupakan tempat terbaik untuk meminta nasihat. Tanyakan kepada dokter anak Anda bagaimana dia ingin dihubungi saat kantor tutup.  

Tips Penting Untuk Kesehatan Anak
Kesehatan

Tips Penting Untuk Kesehatan Anak

Tips Penting Untuk Kesehatan Anak, Sebagai orang tua, perhatian penting yang mungkin Anda miliki adalah mengembangkan dan menjaga kesehatan anak Anda. Memberi makan makanan bergizi untuk anak-anak, pada interval yang tepat, merupakan tantangan yang dihadapi oleh sebagian besar orang tua. Mulai dari makan, olahraga, tidur, waktu keluarga, kunjungan dokter hingga tata krama di sekolah, itu adalah daftar panjang hal-hal yang perlu diperhatikan. Setiap kegiatan kecil yang ditanamkan sejak awal akan membiasakan anak Anda untuk tumbuh menjadi pribadi yang sehat dan disiplin.

10 Tips Kesehatan Anak Terbaik

Anda harus menjaga kesehatan anak Anda setiap saat. Anda tidak dapat mengikuti mereka ke mana-mana. Oleh karena itu, penting untuk mengajari mereka kebiasaan sehat untuk diikuti seumur hidup. Mengasuh anak bukanlah hal yang mudah dan membutuhkan kerja keras yang cukup banyak. Untuk membantu Anda dalam prosesnya, berikut adalah daftar 10 tips kesehatan terbaik untuk anak-anak.

1. Makanan Alami dan Diet Seimbang

Menurut checnet.org Makanan seimbang adalah diet yang paling direkomendasikan untuk setiap anak karena membantu dalam perbaikan kesehatan seseorang dan meningkatkan kekebalan. Anda harus menawarkan berbagai pilihan makanan kepada anak-anak Anda sehingga mereka mengembangkan rasa untuk makanan sehat. Anda tidak perlu memaksa mereka untuk makan apa pun, tetapi Anda dapat menawarkan mereka beberapa gigitan untuk memulai. Juga, Anda harus menghindari memberi mereka makanan olahan, karena mengandung gula, natrium, kalori, dan lemak tidak sehat. Sebagai gantinya, pertimbangkan untuk memasukkan makanan berikut dalam diet anak-anak Anda:

  • Protein – Berkontribusi pada perkembangan otak yang sehat dan sistem kekebalan anak.
  • Kemangi dan Mint – Membantu menangkal pilek, batuk , batu ginjal, gangguan gigi, dan banyak penyakit lainnya.
  • Susu Pasteurisasi – Mengandung semua mineral dan protein yang dibutuhkan untuk perkembangan yang sehat.
  • Buah dan sayuran segar
  • Biji-bijian
  • Makanan kaya serat

2. Asupan Gula Minimal

Makanan dan minuman (termasuk minuman berenergi seperti Bournvita atau Horlicks) yang tinggi kandungan gula harus dihindari, terutama untuk anak-anak di bawah usia 2 tahun. Ini dapat menyebabkan anak-anak mengembangkan gigi manis, menyebabkan penyakit seperti diabetes dan kerusakan gigi. Ini juga dapat menyebabkan tulang lemah karena penyerapan kalsium yang rendah, yang disebabkan oleh kelebihan gula dalam tubuh.

3. Hindari Menegakkan Aturan ‘Clean Plate’

Sebagian besar dari kita tumbuh mengikuti aturan piring bersih, karena kita diperintahkan untuk tidak menyia-nyiakan makanan yang disajikan di piring seseorang. Tetapi pendekatan ini dapat menyebabkan makan berlebihan pada anak-anak. Itu tidak memungkinkan anak-anak untuk memahami dan menanggapi perasaan kenyang di tubuh mereka. Akibatnya, mereka tidak belajar di mana membatasi diri dan berhenti makan. Jadi, beri mereka banyak pilihan makanan dan biarkan mereka memilih apa yang ingin mereka coba dan makan. Bimbing mereka untuk memutuskan kapasitas asupan mereka, dan mereka akan belajar makan dalam batas.

4. Memberikan Makanan Penutup Sesekali

Anda harus memberikan permen kepada anak-anak Anda sesekali. Jangan mengubah makanan penutup menjadi hadiah, karena bisa menjadi alasan utama anak-anak untuk mendapatkan makanan mereka. Juga, Anda tidak boleh menggunakan makanan atau permen sebagai cara untuk menunjukkan kasih sayang Anda. Hal ini dapat menyebabkan mereka untuk mengunyah setiap saat untuk mengatasi emosi dan stres . Sebaliknya, Anda harus menghujani mereka dengan pelukan dan pujian.

5. Sering Makan

Berfokuslah untuk memberi makan dalam porsi kecil kepada anak Anda secara berkala, daripada kebiasaan tradisional 3 kali makan besar sehari. Dua aspek vital utama dari kebiasaan ini, yang dapat menghindari penyakit potensial di kemudian hari, adalah:

Tubuh anak menjadi mudah mencerna makanan dalam jumlah kecil.
Ini akan membantu menjaga berat badan anak Anda dan membuatnya tetap bugar.

Baca Juga : Mengapa Kesehatan Anak Penting

6. Tetap Aktif Bergerak

Buat anak-anak Anda tetap terlibat dan aktif setiap saat. Jangan biarkan mereka menjadi kentang sofa. Anda harus mengatur waktu TV dan komputer minimal untuk anak-anak Anda. Menjauhkan mereka dari layar akan membantu mereka menggunakan waktu mereka dengan cara yang konstruktif. Motivasi mereka untuk menghabiskan waktu bermain olahraga luar ruangan atau menikmati aktivitas fisik lainnya.

7. Tidur yang Cukup

Mendapatkan jumlah tidur yang tepat sama pentingnya karena sangat penting untuk pertumbuhan dan perkembangan yang sehat pada anak kecil. Dianjurkan untuk membiasakan anak-anak Anda untuk tidur lebih awal dan bangun lebih awal. Ini akan membantu menciptakan rutinitas bagi mereka, yang dapat mereka ikuti di kemudian hari.

8. Mencegah Pilek dan Flu

Mencuci tangan adalah salah satu tips kesehatan penting yang harus diikuti anak-anak di rumah dan sekolah, yang dapat membantu mencegah kemungkinan penyebaran penyakit di antara anak-anak. Anak-anak perlu diajari untuk mencuci tangan dengan benar sebelum dan sesudah makan, dan setelah menggunakan kamar mandi. Anda bisa mengajari mereka menggunakan tisu anti bakteri. Mereka juga perlu diajari untuk tidak berbagi cangkir dan peralatan makan dengan teman.

9. Banyak Minum Air

Beberapa fungsi terpenting dalam tubuh kita, seperti pencernaan, sirkulasi, dan ekskresi, mengharuskan kita untuk mengonsumsi air dalam jumlah yang baik. Selain itu, air juga memberi energi pada tubuh kita dan membuat kita tetap terhidrasi sepanjang hari. Kurangnya jumlah air yang diperlukan dalam tubuh kita dapat menyebabkan masalah seperti sembelit , dehidrasi , dan bahkan batu ginjal. Oleh karena itu, disarankan agar Anda membiasakan anak-anak Anda untuk sering minum air putih, untuk menjaga kesehatannya.

10. Anak-anak Mengikuti Perilaku Orang Dewasa

Anak-anak cenderung mengikuti apa yang mereka amati setiap hari. Mereka kemungkinan besar akan mengikuti jejak Anda dan saudara mereka. Oleh karena itu, sangat penting bagi Anda untuk mencoba menjadi panutan yang baik dan memberikan contoh terbaik dengan menerapkan tips berikut:

  • Pilih snack yang bergizi
  • Jangan melewatkan makan
  • Makan bersama di meja

Mengembangkan gaya hidup sehat untuk anak-anak Anda sejak usia muda terbukti bermanfaat bagi kesejahteraan mereka dalam jangka panjang. Dengan mengikuti tips sederhana ini, Anda dapat membentuk kebiasaan anak Anda dan membuatnya memahami pentingnya sehat sejak usia muda. Penting juga bagi seluruh keluarga untuk memiliki gaya hidup sehat saat anak-anak mempelajari apa yang mereka lihat di sekitar mereka. Jadi, pastikan Anda menerapkan tips ini dalam hidup Anda juga.

Mengapa Kesehatan Anak Penting
Tips

Mengapa Kesehatan Anak Penting

Mengapa Kesehatan Anak Penting, Kesehatan anak-anak, atau pediatri, berfokus pada kesejahteraan anak-anak sejak konsepsi hingga remaja. Hal ini sangat berkaitan dengan semua aspek pertumbuhan dan perkembangan anak dan dengan kesempatan unik yang dimiliki setiap anak untuk mencapai potensi penuh mereka sebagai orang dewasa yang sehat.

Kesehatan anak-anak dulunya merupakan bagian dari pengobatan orang dewasa. Pada abad ke-19 dan awal abad ke-20, orang-orang mengakui pediatri sebagai spesialisasi medis karena kesadaran bertahap bahwa masalah kesehatan anak-anak berbeda dengan orang dewasa. Diakui juga bahwa respons anak terhadap penyakit, obat-obatan, dan lingkungan bergantung pada usia anak.

Ada banyak aspek kesehatan anak. Setiap organisasi dari aspek kesehatan anak ini tentu saja sewenang-wenang. Misalnya, topik dapat disajikan dalam urutan abjad. Namun, tampaknya paling logis untuk memulai dengan faktor-faktor yang menentukan pertumbuhan dan perkembangan anak yang sehat.

Apa yang diharapkan untuk pertumbuhan dan perkembangan anak ?

Menurut checnet.org Perkembangan anak yang sehat sebenarnya dimulai sebelum pembuahan dengan kesehatan orang tua dan warisan genetik mereka. Ini berlanjut ke konsepsi dan melalui periode prenatal . Selama waktu ini, secara alami ada tumpang tindih yang cukup besar antara kekhawatiran pediatrik untuk janin dan masalah obstetri bagi ibu.

Setelah bayi lahir, ada hal-hal baru dan penting yang harus ditangani, seperti menyusui , tes skrining bayi baru lahir , dan keamanan tidur. Terlalu cepat, ada janji perawatan kesehatan yang harus disimpan untuk pemeriksaan kesehatan bayi dan vaksinasi . Ini diikuti oleh masalah lain seperti kapan dan bagaimana memperkenalkan makanan padat, pelatihan toilet, dan kapan harus ke dokter gigi.

Bidang pediatri mengenal tahapan klasik dalam pertumbuhan dan perkembangan, tetapi ini tidak mutlak karena pertumbuhan dan perkembangan anak merupakan suatu kontinum. Seorang bayi berubah dengan kecepatan yang menakjubkan selama periode baru lahir dan awal masa bayi. Sebelum Anda menyadarinya, bayi menjadi balita, selanjutnya menjadi anak-anak dan, setelah lebih dari satu dekade, memasuki masa remaja. Ini adalah periode yang sibuk dan menantang bagi anak dan orang tua.

Apa saja penyakit yang umum diderita anak-anak ?

Sayangnya, bahkan bayi yang paling sehat pun bisa sakit. Penting untuk mengetahui tanda dan gejala penyakit umum anak serta pengobatan dan pencegahan penyakit ini. Ada sejumlah kondisi masa kanak-kanak yang umum seperti infeksi telinga dan radang amandel yang mungkin tidak dapat dihindari. Tetapi anak-anak juga rentan terhadap penyakit lain yang dapat dicegah seperti penyakit menular yang serius dan berpotensi mematikan yang dapat dicegah dengan imunisasi dan karies gigi ( kerusakan gigi ), yang dapat dicegah dengan perawatan mulut dan perawatan fluoride yang berkelanjutan.

Anak-anak mungkin terlahir dengan masalah kesehatan. Misalnya, bibir sumbing atau langit-langit mulut terlihat jelas saat lahir. Tetapi beberapa cacat lahir yang sama umum , seperti beberapa malformasi jantung , mungkin tidak langsung terlihat. Cacat lahir dari segala jenis merupakan masalah konsekuensial bagi anak-anak dan orang tua mereka.

Apa cedera anak yang umum ?

Mungkin tidak mungkin untuk mencegah cacat lahir atau penyakit tertentu, tetapi harus mungkin untuk melindungi anak dari kecelakaan dan cedera, seperti dari luka biasa , luka bakar , dan keracunan yang tidak disengaja. Kemajuan yang cukup besar telah dibuat di arena keselamatan (seperti dalam penarikan cepat mainan berbahaya). Penggunaan kursi mobil yang diamanatkan, sabuk pengaman, helm sepeda, sistem penutup tahan kerusakan, dan pendirian pusat pengendalian racun nasional dan regional juga merupakan contoh kemajuan dalam keselamatan anak.

Tetapi masalah keamanan utama lainnya tetap ada — seperti anak-anak yang terlalu sering tenggelam di kolam renang, mereka yang tidak sengaja menelan produk pembersih rumah tangga, dibakar oleh kompor atau pemanas panas, atau secara tidak sengaja tertembak dengan senjata api. Daftarnya tidak ada habisnya. Semua dari kita harus latihan kewaspadaan terus dan membuat setiap usaha untuk memastikan bahwa lingkungan anak dibuat seaman mungkin dapat.

Apa saja masalah perilaku potensial yang mungkin dimiliki anak-anak ?

Selain kesehatan fisik anak, ada juga kekhawatiran tentang perilaku dan kesehatan emosional anak. Tantangan utama termasuk gangguan spektrum autisme , termasuk sindrom Asperger , gangguan belajar, ADHD ( gangguan perhatian defisit hiperaktif), dan gangguan kecemasan dan depresi .

Anak-anak juga dapat diganggu oleh mimpi buruk , kesulitan tidur, dan ketakutan irasional. Banyak anak mengalami kesulitan mengekspresikan kemarahan mereka dengan cara yang tepat. Area studi utama adalah efek pada anak-anak dari menonton kekerasan di televisi dan bermain video game kekerasan.

Baca Juga : Tips Membesarkan Anak Sehat

Seiring bertambahnya usia anak-anak dan lebih mandiri, peluang mereka untuk mengalami gangguan makan seperti anoreksia dan bulimia meningkat, terutama di antara anak perempuan yang khawatir akan kelebihan berat badan . Momok penyalahgunaan narkoba dan zat muncul. Peningkatan pesta minuman keras dan penyalahgunaan ganja kronis sangat memprihatinkan. Merokok dan vaping sering dimulai sebagai respons terhadap tekanan teman sebaya. Tato dan tindik badan adalah titik diskusi umum antara dan orang tua.

Apa saja fakta tentang anak dan gangguan jiwa ?

Bunuh diri sekarang menjadi penyebab utama kematian kedua selama masa remaja. (Kecelakaan dan pembunuhan Auto adalah penyebab pertama dan ketiga masing-masing atas kematian remaja.) Mayor depresi dan penyakit bipolar mungkin mendasari bunuh diri upaya dan bunuh diri.

Pernah dianggap bahwa anak-anak tidak terkena penyakit mental ini karena anak-anak belum mengembangkan kemampuan untuk merasa putus asa dan tidak berdaya tentang masa depan. Itu jelas tidak benar. Sekarang diakui secara luas bahwa anak-anak rentan tidak hanya terhadap depresi berat dan penyakit bipolar tetapi juga terhadap gangguan kecemasan , fobia , dan gangguan stres pascatrauma .

Studi terbaru telah menyoroti efek akut dan jangka panjang dari intimidasi pada anak-anak, mencatat tingkat gejala depresi dan bunuh diri yang lebih tinggi pada anak-anak yang telah diintimidasi. Perawatan harus sesuai untuk digunakan dalam rentang usia anak.

Apa pentingnya kesehatan keluarga bagi anak ?

Kesehatan keluarga melihat kesehatan dan kesejahteraan anak dalam konteks unit keluarga mereka. Kesehatan keluarga secara keseluruhan memainkan peran utama dalam menentukan kesehatan setiap anak dalam keluarga itu. Ini tidak hanya berlaku untuk kesehatan fisik anak-anak tetapi juga kesehatan emosional mereka.

Masyarakat kita menganut cita-cita bahwa setiap anak harus tumbuh dalam rumah tangga di bawah asuhan sepasang orang dewasa yang penuh kasih yang memiliki keterampilan mengasuh anak yang sesuai . Kenyataan saat ini adalah perceraian, single parenting, dan step parenting adalah hal biasa. Adopsi dan pengasuhan anak asuh juga tidak jarang. Rumah tangga ibu/ayah biologis tradisional secara historis bukanlah satu-satunya jenis rumah tangga di mana anak-anak tumbuh dewasa ini.

Penyediaan perawatan dan pengawasan anak yang memadai – dan pencegahan pelecehan dan penelantaran anak – perlu ditangani secara terbuka. Salah satu situasi yang paling tragis adalah cedera fisik, kerusakan emosional, atau bahkan kematian yang terjadi karena pengasuh telah mengguncang, membakar, memukul, atau melakukan pelecehan seksual terhadap seorang anak.

Apa yang dimaksud dengan kesehatan masyarakat untuk anak ?

Kesehatan masyarakat tidak hanya dari keluarga tetapi juga masyarakat, sama pentingnya dengan kesehatan dan kesejahteraan anak-anak. Anak-anak membutuhkan lingkungan yang sehat dan aman untuk tumbuh.

Ada perbedaan besar antara tinggal di pertanian, di kota kecil, di pinggiran kota, atau di pusat kota. Lingkungan yang dilanda kejahatan adalah komunitas yang tidak sehat untuk membesarkan anak-anak. Belum lagi kebutuhan anak untuk tumbuh di lingkungan yang sehat yang menyediakan udara bersih untuk bernafas dan air bersih untuk diminum.

Hubungan masyarakat lain yang dapat mempengaruhi kesehatan anak-anak termasuk sekolah, program olahraga, dan sumber belajar (seperti perpustakaan). Untuk memperluas frasa “Dibutuhkan desa untuk membesarkan anak,” dapat dikatakan bahwa “Dibutuhkan masyarakat untuk membesarkan anak yang sehat.”

Apa pendekatan terbaik untuk perawatan kesehatan untuk anak-anak ?

Penting untuk ditekankan bahwa anak-anak bukan hanya orang dewasa kecil dan tidak boleh diperlakukan seperti itu. Perawatan kesehatan anak dan spesialisasi pediatri berkaitan dengan penyediaan perawatan yang optimal dan tepat untuk semua anak. Spesialisasi pediatri telah memperluas perannya untuk mencakup tidak hanya anak-anak dan remaja tetapi juga dewasa muda, karena sebagian besar dari kami yang berusia 18 hingga 21 tahun terus bergantung pada orang tua mereka hingga usia 20-an.

Tips Membesarkan Anak Sehat
Informasi Kesehatan Tips

Tips Membesarkan Anak Sehat

Tips Membesarkan Anak Sehat – Kebiasaan makan yang sehat adalah pelajaran penting yang dapat Anda ajarkan kepada anak-anak Anda.

Tips Membesarkan Anak Sehat

 Baca Juga : 7 Tips Agar Anak Aman Dari Dampak Buruk Polusi Udara

checnet – Contoh yang Anda berikan adalah cara terbaik untuk membantu anak-anak Anda membuat pilihan makanan yang cerdas dan untuk mengembangkan hubungan yang positif dengan makanan.

Melinda Sothern, PhD, rekan penulis Trim Kids dan direktur laboratorium pencegahan obesitas anak di Louisiana State University membagikan tips “10 Teratas” untuk membuat anak makan makanan sehat.

1. Jangan Batasi Makanan

Jangan pernah membatasi makanan. Hal ini dapat memiliki efek negatif pada pertumbuhan dan perkembangan, dan juga dapat meningkatkan risiko anak mengalami gangguan makan seperti anoreksia atau bulimia di kemudian hari. Sebaliknya, tekankan rencana makan sehat dengan berbagai macam makanan sehat seperti buah-buahan, sayuran, dan biji-bijian, sambil menghindari makanan olahan dan junk food.

2. Siapkan Makanan Sehat

Anak-anak cenderung makan apa pun yang tersedia dan mereka hanya bisa makan apa yang Anda simpan di rumah. Simpan semangkuk buah seperti apel atau pisang di meja, dan saat Anda mengemil, makanlah buah-buahan. “Tindakan Anda berteriak lebih keras dari apa pun yang pernah Anda katakan kepada mereka,” kata Sothern. Dengan begitu Anda bisa mencontoh kebiasaan makan sehat di rumah.

3. Jangan Melabeli Makanan sebagai “Baik” atau “Buruk”

Saat memberi anak-anak Anda rencana makan yang sehat, jangan memberi label makanan sebagai “baik” atau “buruk”, tetapi cobalah untuk menghubungkannya dengan hal-hal yang disukai anak Anda. Pastikan mereka tahu bahwa antioksidan dalam buah dan sayuran akan membuat rambut mereka berkilau dan kulit mereka bersih. Beri tahu mereka bahwa protein tanpa lemak seperti yang ada di dada kalkun, atau kalsium dalam produk susu dan susu non-susu akan membantu mereka tetap kuat untuk pertandingan sepak bola. Dorong mereka untuk makan sarapan yang sehat agar mereka tetap fokus di sekolah.

4. Puji Pilihan Sehat

Selalu beri tahu anak Anda bahwa Anda bangga dengan mereka saat mereka membuat pilihan makanan sehat. Pujilah mereka dan beri tahu mereka bahwa mereka telah membuat pilihan yang cerdas ketika mereka memilih buah-buahan, sayuran, dan biji-bijian.

5. Jangan Mengomel Tentang Pilihan yang Tidak Sehat

Meskipun Anda memuji pilihan yang sehat, anak-anak terkadang memilih makanan yang tidak sehat. Strategi terbaik adalah mengabaikannya. Alih-alih memilih versi sehat dari makanan yang mereka idamkan. Cobalah memanggang stik kentang yang diolesi sedikit minyak ke dalam oven sebagai pengganti kentang goreng. Stroberi segar yang dicelupkan ke dalam sedikit cokelat hitam dapat memuaskan rasa manis, dan buah-buahan kering menjadi camilan praktis yang enak untuk disimpan. Cobalah beberapa ide camilan sehat sebagai pengganti versi yang kurang sehat.

6. Jangan Pernah Menggunakan Makanan sebagai Hadiah

Jangan pernah menggunakan makanan sebagai hadiah. Ketika makanan digunakan sebagai hadiah, hal itu dapat menciptakan masalah berat badan dan masalah seputar makanan di kemudian hari. Alih-alih hadiah makanan, berikan hadiah non-makanan kepada anak-anak Anda. Jenis terbaik melibatkan aktivitas fisik yang menyenangkan, seperti jalan-jalan ke taman, bersepeda, atau permainan menangkap.

7. Duduk untuk Makan Malam Keluarga di Malam Hari

Siapkan piring untuk makan di dapur, bukan di meja. Dengan cara ini, Anda dapat memastikan ada porsi yang sehat di piring semua orang dan ini akan membantu anak-anak mempelajari ukuran porsi yang benar. Anda mungkin juga merasa ini membantu upaya penurunan berat badan Anda juga! Piring porsi yang sehat terdiri dari banyak sayuran, beberapa buah, biji-bijian dan beberapa protein tanpa lemak.

8. Siapkan Piring di Dapur

Siapkan piring untuk makan di dapur, bukan di meja. Dengan cara ini, Anda dapat memastikan ada porsi yang sehat di piring semua orang dan ini akan membantu anak-anak mempelajari ukuran porsi yang benar. Anda mungkin juga merasa ini membantu upaya penurunan berat badan Anda juga!

9. Beri Anak-Anak Beberapa Kontrol

Biarkan anak Anda memiliki kendali atas makanan yang mereka makan dan berpartisipasi dalam pengambilan keputusan tentang apa yang disajikan. Mulailah dengan meminta anak-anak Anda untuk makan tiga suap saja dari semua makanan di piring mereka, dan beri mereka nilai A sampai F, seperti di sekolah. Jika makanan sehat seperti sayuran mendapat nilai tinggi, sajikan makanan itu lebih sering.

10. Konsultasikan dengan Dokter Anak Anda

Konsultasikan dengan dokter anak anak Anda sebelum memasukkan anak Anda untuk diet, apakah diet itu untuk menurunkan berat badan, menambah berat badan, atau hanya perubahan signifikan dari makanan yang biasa dimakan anak Anda. Jangan mendiagnosis sendiri anak Anda kelebihan atau kekurangan berat badan – selalu dapatkan rekomendasi dokter. Pastikan untuk mengikuti saran dokter anak Anda mengenai rencana diet anak Anda.

Kesimpulan

Mungkin sulit bagi anak-anak untuk menavigasi dunia mereka dengan begitu banyak pilihan makanan. “Ini semua tentang perubahan bertahap, tidak dalam semalam, dan ini adalah perjuangan berat bagi orang tua,” Sothern WebMD. “Segala sesuatu di luar rumah mencoba membuat anak-anak kelebihan berat badan. Begitu mereka keluar dari rumah, ada orang yang mencoba membuat mereka makan terlalu banyak dan melayani mereka terlalu banyak.” Ajari mereka bagaimana menjadi pintar tentang makanan di rumah, dan mereka akan belajar pelajaran tentang makan sehat untuk bertahan seumur hidup.

7 Tips Agar Anak Aman Dari Dampak Buruk Polusi Udara
Informasi Kesehatan Tips

7 Tips Agar Anak Aman Dari Dampak Buruk Polusi Udara

7 Tips Agar Anak Aman Dari Dampak Buruk Polusi Udara – Inilah cara Anda dapat melindungi anak-anak dari efek buruk polusi udara.

7 Tips Agar Anak Aman Dari Dampak Buruk Polusi Udara

 Baca Juga : 8 Tips Menciptakan Gaya Hidup Sehat untuk Anak

checnet – Untuk melindungi anak-anak dari dampak polusi udara di India utara, khususnya NCR, pemerintah Delhi dan Haryana telah memutuskan untuk menutup sekolah selama beberapa hari. Kualitas udara yang buruk sangat berbahaya bagi anak-anak.

Padahal, polutan lebih berbahaya bagi anak-anak daripada orang dewasa karena bagian atau organ vital tubuh mereka, termasuk paru-paru, masih dalam masa perkembangan. Anak-anak lebih mudah terkena masalah pernapasan dibandingkan dengan orang dewasa. Jadi, di saat-saat seperti itu, anak-anak perlu ekstra hati-hati ketika udara di sekitar begitu tercemar.

Berikut adalah 7 tips yang akan membantu menjaga anak-anak aman dari efek buruk polusi udara:

1) Tambahkan Vitamin C ke dalam makanan

Jika Anda harus melindungi anak-anak Anda dari efek buruk polusi udara, Anda perlu menjaga pola makan mereka. Anda harus menambahkan lebih banyak Vitamin C ke dalam makanan anak-anak. Pastikan anak-anak makan sayuran seperti chaulai ka saag, stik drum, peterseli, kubis, dan lainnya. Beri mereka amla, jeruk, atau jambu biji, semua sumber vitamin C yang kaya. Vitamin ini adalah antioksidan yang melindungi tubuh dari efek berbahaya polusi udara.

2) Anjurkan memakai masker wajah

Dorong anak-anak Anda untuk memakai masker wajah. Berikan masker kepada anak-anak dan beri tahu mereka untuk menutupi wajah mereka yang akan memastikan perlindungan. Kapan pun anak Anda akan keluar rumah, beri tahu mereka untuk menggunakan masker. Juga, jelaskan kepada mereka pentingnya hal itu.

3) Simpan tanaman pemurni udara di rumah

Anda tidak dapat melakukan banyak hal di luar tetapi Anda pasti dapat menemukan cara untuk mengatasi masalah polusi udara di dalam rumah Anda. Untuk mengurangi polusi udara di dalam rumah dan menghirup udara bersih, simpan lidah buaya, tanaman laba-laba, tanaman ular, pohon bambu, dan berbagai tanaman lainnya di rumah Anda.

4) Beri anak-anak minuman detoksifikasi

Anda tidak pernah tahu bagaimana polusi udara akan mempengaruhi tubuh Anda dan terutama anak-anak yang bahkan lebih sensitif. Untuk melindungi anak-anak, beri mereka beberapa minuman herbal untuk membantu mereka mendetoksifikasi paru-paru mereka dengan cara alami. Anda dapat menyiapkan mulethi ki chai (teh akar licorice) atau teh lemon jahe madu sederhana untuk anak-anak.

5) Batasi aktivitas di luar ruangan

Anda harus melindungi anak-anak Anda dari polusi di luar karena dapat berdampak buruk bagi kesehatan mereka. Salah satu cara untuk mencegah mereka bersentuhan dengan udara yang tercemar adalah dengan menyimpannya di dalam ruangan hampir sepanjang waktu, setidaknya untuk saat ini. Anda dapat melibatkan mereka dalam beberapa karya seni kreatif pilihan mereka. Saat anak-anak di rumah, pastikan mereka menghabiskan waktu berkualitas bersama keluarga daripada hanya duduk di depan TV atau layar ponsel.

6) Oleskan ghee di setiap lubang hidung

Ini adalah obat rumah alami untuk mengurangi masalah pernapasan. Anda dapat mengoleskan ghee ke setiap lubang hidung dan mengikuti rutinitas yang sama untuk anak-anak Anda juga.

7) Berolahraga secara teratur

Anda dapat memanfaatkan waktu ini untuk mengajari anak-anak Anda beberapa latihan yang bermanfaat dan pentingnya menerapkan gaya hidup sehat. Anda tidak perlu mengajak anak keluar, cukup bangun pagi bersama mereka dan lakukan beberapa olahraga rutin di rumah. Ini akan membantu memperkuat sistem kekebalan tubuh mereka juga.

Ikuti tips ini dan pastikan anak Anda sehat.

Penafian: Konten ini termasuk saran yang hanya memberikan tentang informasi umum. Ini sama juga bukan sekali bukan pengganti pendapat medis yang memenuhi syarat. Selalu berkonsultasi dengan spesialis atau dokter Anda sendiri untuk informasi lebih lanjut.

8 Tips Menciptakan Gaya Hidup Sehat untuk Anak
Informasi Kesehatan Tips

8 Tips Menciptakan Gaya Hidup Sehat untuk Anak

8 Tips Menciptakan Gaya Hidup Sehat untuk Anak – Ukuran porsi di restoran hampir tiga kali lipat selama 30 tahun terakhir. Itu mengkhawatirkan, karena keluarga yang sibuk makan di luar lebih banyak dari sebelumnya.

8 Tips Menciptakan Gaya Hidup Sehat untuk Anak

 Baca Juga : 10 Tips Kesehatan Sederhana Dan Berguna Untuk Diikuti Anak-Anak

checnet – Selain itu, minuman manis sangat populer, dan jam istirahat serta pendidikan jasmani telah menurun drastis di sekolah-sekolah. Kurangnya olahraga dan meningkatnya akses ke pilihan makanan dan minuman yang tidak sehat menyebabkan banyak anak dan remaja memperoleh kebiasaan gaya hidup yang buruk yang mengarah pada obesitas.

Untuk menghindari risiko kesehatan yang serius dan seringkali seumur hidup yang terkait dengan obesitas pada masa kanak – kanak , Kepala Nutrisi Anak Colorado Nancy Krebs, MD , mengatakan orang tua harus berusaha untuk menjadi panutan bagi anak-anak mereka dalam hal makan dan minum yang sehat. Menjelajahi banyak artikel sumber daya orang tua dengan kiat gaya hidup pediatrik di situs web kami dapat membantu keluarga belajar lebih banyak dan merasa percaya diri serta diberdayakan untuk menciptakan kebiasaan sehat.

Meningkatkan keterlibatan orang tua di sekolah dan di rumah
Di sekolah

  • Ketahui kebijakan makanan dan olahraga di sekolah anak Anda. Jika Anda memiliki kekhawatiran, hubungi pejabat sekolah dan cobalah untuk mempengaruhi kebijakan tersebut.
  • Advokasi untuk penggalangan dana yang tidak termasuk penjualan makanan, terutama yang mengandung junk food atau soda.
  • Hindari mengirim anak kecil ke sekolah dengan uang untuk mesin penjual otomatis.
  • Kirim makan siang ke sekolah bersama anak Anda dan libatkan anak Anda dalam mengemas makan siang itu. Gunakan MyPlate untuk mempelajari jenis makanan yang harus Anda kemas. Atau, jika anak Anda makan siang di sekolah, lihat panduan makan siang di sekolah ini .

Di rumah

  • Isi dapur dengan buah dan sayuran , dan hindari membeli junk food.
  • Biarkan anak Anda memilih satu atau dua buah atau sayuran baru di toko bahan makanan.
  • Promosikan gagasan bahwa anak Anda selalu dapat memiliki lebih banyak sayuran.
  • Siapkan makanan atau rencana makan untuk seminggu pada Minggu malam.
  • Siapkan camilan sehat jauh-jauh hari. Potong buah dan sayuran untuk “ambil dan pergi.”
  • Lihat situs web sehat untuk buku masak dan resep .

Tetap dapat diprediksi

Menetapkan jadwal teratur untuk makan sehat dan aktivitas fisik penting, terutama untuk anak kecil, karena mereka lebih cenderung mengadopsinya sebagai kebiasaan. Menurut Dr. Krebs, anak-anak merespon dengan baik prediksi jadwal reguler karena membuat mereka merasa aman.

Makan sarapan yang tepat

Anak-anak membutuhkan energi yang tepat untuk mempertahankan jadwal belajar mereka. Melewatkan sarapan membuat mereka kekurangan energi dan fokus, dan mereka cenderung makan berlebihan di kemudian hari. Makan sarapan yang salah bisa sama buruknya. Kue-kue dan sereal manis tidak membuat mereka kenyang untuk waktu yang lama, dan mereka tidak menyediakan energi yang cukup untuk pagi sekolah yang penuh. Sarapan yang sehat dapat mencakup kombinasi berikut ini:

  • Protein (susu rendah lemak, yogurt atau keju, telur, daging tanpa lemak seperti kalkun atau kacang dalam porsi kecil)
  • Karbohidrat (sereal gandum panas atau dingin seperti oatmeal, roti gandum utuh, wafel gandum utuh, atau panekuk dengan sirup ringan)
  • Buah (segar atau beku tanpa tambahan gula
  • Sayuran (segar, beku atau kalengan)

Kami telah menambahkan dua resep sarapan favorit kami di halaman Sumber Daya kami .

Makan di rumah

Meskipun tidak apa-apa untuk makan di luar sesekali, makan di luar secara teratur dapat menormalkan pilihan makanan yang tidak sehat dan porsi yang terlalu besar untuk anak-anak Anda. Dr Krebs mengatakan bahwa anak-anak yang makan di rumah lebih cenderung makan buah dan sayuran daripada anak-anak yang banyak makan di restoran.

Memasak makanan di rumah tidak harus memakan banyak waktu. Membuat rencana dan menyiapkan makanan yang tepat dapat membantu. Inilah cara memulai membuat makanan cepat, mudah dan sehat. Saat Anda makan di restoran, ahli nutrisi kami dapat membantu Anda memahami cara memilih pilihan yang lebih sehat.

Praktek kontrol porsi

Anak-anak tidak perlu makan makanan sebanyak orang dewasa, tetapi jumlah makanan yang mereka butuhkan dapat bervariasi menurut usia, jenis kelamin, dan tingkat aktivitas secara keseluruhan. Misalnya, anak berusia dua tahun membutuhkan ukuran porsi yang berbeda dari anak berusia 7 tahun, dan anak berusia 7 tahun membutuhkan ukuran porsi yang berbeda dari anak berusia 15 tahun. MyPlatePlan dapat memberi Anda pemahaman umum tentang ukuran porsi berdasarkan usia, tetapi Anda harus berbicara dengan penyedia perawatan primer anak Anda secara teratur tentang apa yang tepat untuk anak Anda.

Anak-anak sering mengkonsumsi lebih banyak ketika mereka makan makanan yang tidak sehat. Seringkali, makanan ini tinggi karbohidrat sederhana, seperti gula dan lemak, yang membuatnya enak tetapi tinggi kalori. Karbohidrat sederhana tidak memberikan rasa puas atau kenyang yang sama dengan ukuran porsi sehat makanan bergizi seperti buah-buahan dan sayuran, yang berarti anak-anak mungkin makan lebih banyak makanan tidak sehat agar merasa kenyang.

Baca tentang pasien kami, Brandon , yang keluarganya berfokus pada kontrol porsi untuk membantunya mengembangkan kebiasaan yang lebih sehat.

Hilangkan sodanya

Anak-anak yang minum minuman manis rata-rata akan mengkonsumsi lebih dari 200 kalori sehari. Krebs mencatat bahwa masalahnya melampaui soda untuk memasukkan minuman manis apa pun seperti jus buah, minuman energi, teh keringat, limun, dan kopi rasa. Semua ini telah menambahkan gula dan meningkatkan risiko obesitas pada anak Anda. Air adalah pilihan minuman terbaik, tetapi jika rasa adalah masalahnya, berikut adalah 11 tips untuk dicoba .

Makan buahmu, jangan diminum

Buah memiliki vitamin dan mineral penting, dan juga termasuk serat, yang membantu anak-anak merasa lebih kenyang, jelas Dr. Krebs. Anak-anak yang minum jus daripada makan buah utuh sering berakhir dengan mengonsumsi lebih banyak kalori. Para ahli merekomendasikan agar anak-anak minum tidak lebih dari 4 ons porsi kecil jus per hari. Menawarkan air (termasuk rasa atau soda) adalah pilihan terbaik. Untuk camilan yang menyenangkan, cobalah membuat es loli buatan sendiri dari air bebas kalori. Dapatkan resep lezat dari halaman Sumberdaya kami .

Bermain di luar

Dr Krebs menyarankan orang tua untuk mempromosikan aktivitas fisik dengan mendorong anak-anak untuk bermain di luar dengan aman . Ini dapat mencakup aktivitas apa pun, seperti bersepeda atau hiking bersama keluarga, tetapi juga dapat mencakup eksplorasi luar ruangan sederhana. Yang penting adalah anak-anak mendapatkan setidaknya 60 menit aktivitas fisik setiap hari, dan membagi aktivitas itu menjadi beberapa waktu singkat 10, 15 atau 20 menit akan sangat membantu. Membiarkan anak-anak bermain di luar, terutama dengan anak-anak lain, mengajarkan mereka tentang bergiliran, mendengarkan, kerjasama, mengikuti aturan dan kemandirian.

10 Tips Kesehatan Sederhana Dan Berguna Untuk Diikuti Anak-Anak
Informasi Kesehatan Tips

10 Tips Kesehatan Sederhana Dan Berguna Untuk Diikuti Anak-Anak

10 Tips Kesehatan Sederhana Dan Berguna Untuk Diikuti Anak-Anak – Kesehatan anak yang baik tergantung pada berbagai faktor, seperti pola makan, tidur, hidrasi, kebersihan, dan aktivitas fisik mereka. Mungkin sulit bagi anak-anak untuk melacak semua parameter ini, dan saat itulah orang tua dapat membantu. Kiat kesehatan yang tepat untuk anak-anak dapat meletakkan dasar bagi kesehatan yang baik.

10 Tips Kesehatan Sederhana Dan Berguna Untuk Diikuti Anak-Anak

checnet – Orang tua dapat menjadi panutan yang ideal karena anak belajar banyak dari orang tuanya. Baca terus saat kami menyajikan daftar lebih dari 10 tips untuk kesehatan yang baik dari anak-anak dari segala usia dan juga keluarga mereka.

Berikut 10 Tips Kesehatan Sederhana Dan Berguna Untuk Diikuti Anak-Anak

1. Asupan gula minimal

Menurut American Academy of Pediatrics, rata-rata, gula merupakan 17% dari konsumsi makanan dan minuman harian anak . Anak-anak yang menerima lebih dari 10% kalori harian mereka dari gula tambahan memiliki risiko lebih tinggi mengalami beberapa masalah kesehatan, termasuk kolesterol tinggi. Ada juga risiko masalah gigi, dalam jangka panjang.

Sangat penting untuk menghindari makanan tinggi gula dan, sebagai gantinya, fokuslah untuk memberi anak alternatif yang sehat, seperti buah-buahan, sayuran, salad kecambah, dan kue buatan sendiri .

2. Perbanyak minum air putih

Sebagian besar tubuh kita terdiri dari air. Air juga melakukan beberapa fungsi biologis, seperti ekskresi limbah, pelumasan sendi, dan perlindungan jaringan sensitif, seperti sumsum tulang belakang .

Asupan air yang cukup membuat tubuh terhidrasi, membantu dalam pengaturan suhu tubuh, dan bahkan dapat membantu menghindari masalah kesehatan, seperti sembelit dan batu ginjal. Para ahli merekomendasikan sekitar dua liter air per hari untuk anak-anak di atas delapan tahun . Kuantitas dapat berubah berdasarkan suhu lingkungan dan aktivitas fisik. Aturan sederhananya adalah mengajari anak Anda untuk meraih air daripada minuman lain setiap kali mereka merasa haus.

3. Periksa minumannya

Soda dan jus buah dengan tambahan gula mengandung gula dan senyawa dalam jumlah tinggi, yang dapat mempengaruhi kesehatan secara keseluruhan. Menurut Harvard TH Chan School of Public Health, soda mengandung fosfat tingkat tinggi, yang dapat memiliki efek buruk pada kesehatan tulang .

Hindari soda dan jus buah tinggi gula, dan sajikan minuman sehat untuk anak Anda. Beberapa alternatif sehat adalah air kelapa , susu sapi rendah lemak, dan limun buatan sendiri. Anda juga dapat mendorong anak Anda untuk makan buah utuh daripada jus buah.

4. Hindari aturan ‘piring bersih’

Apakah Anda pernah menetapkan aturan piring bersih? Jika ya, maka sekarang saatnya untuk mengubah aturan. Anak-anak sering makan berdasarkan rasa lapar dan rasa kenyang mereka. Memaksa anak untuk membersihkan piring mereka dapat menyebabkan makan berlebihan. Juga, orang tua yang menghadiahi piring bersih dengan makanan penutup atau makanan menarik lainnya dapat secara tidak sadar menyebabkan anak mengembangkan kebiasaan makan yang tidak sehat.

Para ahli menyatakan bahwa tidak ada alasan untuk memaksa seorang anak untuk membersihkan piring mereka, dan anak-anak harus dibiarkan dengan kemauannya sendiri untuk menyelesaikan makanannya . Jika anak Anda adalah pemakan yang rewel, Anda dapat bereksperimen dengan berbagai jenis persiapan makanan. Namun, jika anak Anda kekurangan berat badan, memiliki masalah perkembangan, atau pola makan yang buruk secara konsisten, bicarakan dengan dokter anak atau ahli gizi anak.

5. Makanan penutup sesekali

Tidak apa-apa untuk menikmati makanan penutup sesekali tetapi hindari menyajikannya secara teratur. Mempertahankan asupan gula yang ideal sangat penting. Banyak orang tua dan wali menggunakan permen dan coklat untuk menunjukkan kasih sayang. Pertahankan praktik ini sesekali dan terbatas pada acara-acara khusus, seperti ulang tahun.

Jika anak Anda memiliki gigi manis, maka beberapa makanan manis alami bisa menjadi alternatif yang sehat. Beberapa makanan manis alami yang bisa Anda pertimbangkan untuk menyiapkan makanan penutup adalah pisang, ubi jalar, mangga, apel custard, dan santan.

6. Pola makan seimbang

Anak-anak membutuhkan keseimbangan protein , vitamin, asam lemak, mineral, dan karbohidrat yang tepat untuk pertumbuhan yang sehat. Anda dapat menyeimbangkan setiap makanan dengan jumlah makanan yang tepat yang menyediakan semua nutrisi penting.

Berikut ini adalah beberapa tips penting untuk diet seimbang yang direkomendasikan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit .

Ada lima kelompok makanan, yaitu sayuran, buah-buahan, makanan berprotein, biji-bijian, dan susu. Cobalah menyajikan setiap makanan dengan jumlah makanan yang seimbang dari setiap kelompok makanan.

Sebaiknya sekitar setengah dari piring/makan harus terdiri dari buah-buahan dan sayuran. Tetap memvariasikan antara buah dan sayuran agar anak mendapat nutrisi yang sehat.

Sekitar setengah dari asupan biji-bijian harian anak harus terdiri dari biji-bijian.
Anda dapat menyajikan yogurt atau susu rendah lemak dengan makanan. Anak-anak berusia delapan tahun ke atas dapat mengonsumsi tiga cangkir susu rendah lemak sehari.

Anda dapat memvariasikan antara beberapa makanan kaya protein, seperti daging, telur, kacang-kacangan, biji-bijian, dan kacang-kacangan.
Minta mereka untuk mengunyah makanan mereka dengan benar. Ini memastikan pencernaan yang baik, dan anak bisa merasakan perut penuh saat mereka makan perlahan. Ini mengurangi kemungkinan makan berlebihan.

7. Sering makan

Anda dapat membagi tiga kali makan dalam sehari menjadi beberapa porsi/porsi kecil berdasarkan preferensi anak Anda. Cara ini bisa berguna jika anak rewel dalam makan. Bagi makanan menjadi porsi kecil secara berkala.

Misalnya, Anda bisa membagi sarapan menjadi dua porsi kecil di pagi hari. Anda dapat menyajikan makan siang ringan diikuti dengan camilan sore hari. Anda dapat meminta makanan sebelum makan malam disajikan, seperti sup, diikuti dengan makan nanti.

Anda dapat bereksperimen dengan beberapa kombinasi dan melihat apa yang berhasil untuk anak Anda. Anda juga dapat berbicara dengan ahli gizi anak untuk mempelajari apa yang terbaik untuk anak Anda.

8. Lebih banyak buah dan sayuran

Buah dan sayuran kaya akan serat , vitamin, dan mineral yang penting untuk kesehatan organ dan kekebalan tubuh . Sebagian besar anak cenderung menghindari makan buah dan sayuran. Namun, ada beberapa cara yang dapat Anda lakukan untuk mendorong anak Anda mengonsumsi buah dan sayuran dalam dosis harian.

Simpan buah-buahan seperti pisang, apel, dan jeruk dalam keranjang dan letakkan di meja makan. Ini akan menarik perhatian anak ketika mereka lapar. Itu bisa membuat anak lebih cenderung menjangkau buah-buahan untuk ngemil daripada makan junk food.

Menyelinap sayuran dalam makanan lain. Anda bisa memasukkan sayuran parut ke dalam sandwich dan pangsit. Sebagai alternatif, masak rebusan atau sup menggunakan sayuran seperti wortel, jagung, tomat, dan bayam.
Siapkan saus sayuran untuk disajikan sebagai pendamping setiap makan atau camilan.

Anda juga dapat menggunakan imajinasi Anda untuk membuat anak kecil makan sayuran. Misalnya, sajikan potongan brokoli dengan menyebutnya “pohon ajaib”. Juga, cobalah memotong dan membalut salad agar terlihat menarik.

9. Tidur yang cukup

Tidur sangat penting untuk kesehatan mental dan fisik. Dalam tidurlah tubuh memperbaiki dirinya sendiri dan meningkatkan fungsi kekebalan tubuh. Anak-anak membutuhkan tidur yang cukup untuk pertumbuhan yang sehat . Oleh karena itu, pastikan anak Anda cukup tidur setiap malamnya.

Anak-anak antara usia enam dan 12 membutuhkan 9-12 jam tidur malam, sedangkan remaja antara 13 dan 18 membutuhkan 8-10 jam tidur per malam. Tetapkan rutinitas mematikan lampu pada waktu yang tetap setiap malam. Hindari waktu layar beberapa jam sebelum tidur. Jika anak Anda sulit tidur, Anda dapat mengamati rutinitas malam yang santai, seperti membaca buku atau mendengarkan musik untuk durasi yang tetap.

10. Aturan rumah umum

Anak-anak mengamati dan mengikuti kebiasaan orang tua dan saudaranya. Karena itu, penting untuk memberi contoh yang tepat di rumah. Pertahankan aturan yang sama untuk semua anggota keluarga tanpa pengecualian. Misalnya, tetapkan waktu yang tetap bagi setiap anggota untuk pergi tidur.

Aturan umum untuk semua membantu memperkuat kebiasaan sehat di antara anak-anak. Anak juga cenderung tidak menganggap enteng aturan atau instruksi apa pun karena mereka melihat saudara kandung dan orang tua mereka juga mengikuti aturan yang sama.

Kiat untuk Meminimalkan Rasa Sakit dan Kecemasan Anak-anak Saat Disuntik
Informasi Kesehatan Tips

Kiat untuk Meminimalkan Rasa Sakit dan Kecemasan Anak-anak Saat Disuntik

Kiat untuk Meminimalkan Rasa Sakit dan Kecemasan Anak-anak Saat Disuntik – Diperkirakan 28 juta anak di seluruh negeri diharapkan memenuhi syarat untuk mendapatkan vaksin COVID-19 segera, sambil menunggu otorisasi yang diharapkan dari suntikan Pfizer untuk anak-anak 5 hingga 11 tahun.

Kiat untuk Meminimalkan Rasa Sakit dan Kecemasan Anak-anak Saat Disuntik

 Baca Juga : Tips Merayakan Halloween Dengan Aman Bersama Anak yang Belum Divaksinasi

checnet – Suntikan flu tahunan direkomendasikan untuk semua orang yang berusia 6 bulan ke atas sepanjang tahun ini, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Ini merupakan tambahan untuk berbagai imunisasi yang diberikan sepanjang masa kanak-kanak untuk melindungi dari penyakit yang berpotensi mengancam jiwa.

Meskipun mendapatkan suntikan dapat membuat gugup banyak anak, serta orang tua dan pengasuh mereka, para ahli medis mengatakan strategi dan mekanisme koping tertentu dapat meminimalkan kecemasan dan rasa sakit anak.

Menerapkan beberapa teknik ini dapat meningkatkan pengalaman vaksinasi pada saat itu serta mempersenjatai anak-anak dengan keterampilan jangka panjang untuk membantu mereka menangani prosedur medis yang sulit atau menakutkan sepanjang hidup, kata Jennie Ott, direktur kehidupan anak dan pendidikan keluarga di University of Chicago. Obat-obatan.

“Ini sangat memprovokasi kecemasan, tetapi ada begitu banyak orang tua yang merasa diberdayakan untuk melakukannya,” katanya. “Kami benar-benar menetapkan landasan jangka panjang untuk pengalaman anak-anak dengan pertemuan perawatan kesehatan.”

Berikut adalah 12 tips tentang bagaimana orang dewasa dapat membantu menenangkan anak dan mengurangi rasa sakit mereka selama vaksinasi:

1. Buat rencana. Bicarakan sebelumnya tentang imunisasi yang akan datang, sampaikan apa yang dapat diharapkan anak selama janji temu, dan izinkan mereka untuk mengajukan pertanyaan, kata Ott.

Menelusuri berbagai strategi koping sebelumnya juga dapat membantu mempersiapkan anak-anak dan memberi mereka rasa otonomi yang lebih besar, katanya.

“Apa yang saya akan mendorong orang tua untuk lakukan adalah bekerja dengan anak mereka untuk membuat rencana,” katanya. “Berbicara dengan mereka tentang vaksin mereka akan menjadi bagian penting dalam hal ini.”

Itu mungkin berarti memutuskan untuk membawa barang-barang yang menghibur atau mengganggu, seperti acara televisi favorit di tablet, musik yang menenangkan, selimut pengaman, boneka binatang favorit, atau bola stres.

2. Tawarkan pilihan. Ini dapat mencakup keputusan tentang barang kenyamanan mana yang harus dibawa ke janji temu, jika anak ingin meremas tangan Anda atau menghitung selama penyuntikan. Anak-anak mungkin juga memiliki preferensi untuk memalingkan muka selama pengambilan gambar atau menonton prosesnya.

Kadang-kadang orang dewasa cenderung secara otomatis menyuruh anak-anak untuk memalingkan muka, tetapi untuk beberapa anak ini dapat memacu “rasa kehilangan kendali yang besar,” kata Ott.

Anak-anak juga dapat membuat keputusan tentang bagaimana mereka ingin diposisikan selama pemotretan, dari duduk di pangkuan orang tua hingga memegang tangan pengasuh hingga dipeluk.

Para ahli menekankan bahwa pilihan ini harus realistis; misalnya, menolak untuk mendapatkan vaksin sama sekali bukanlah suatu pilihan.

3. Jangan berbohong. Hal ini dapat mengikis kepercayaan antara pengasuh dan anak. Para ahli mengatakan untuk menghindari pernyataan seperti “Anda tidak mendapatkan vaksin hari ini” atau “Anda tidak akan merasakannya sama sekali.”

“Kami selalu berbicara tentang memastikan kami jujur ​​dengan anak-anak,” kata Ott.

4. Oleskan agen mati rasa ke tempat suntikan. Anestesi topikal seperti krim lidokain atau semprotan dingin dapat dioleskan ke kulit di tempat suntikan sebelum suntikan untuk mengurangi rasa sakit, kata Dr. Diana Bottari, spesialis nyeri di Advocate Aurora Health. Dia mengatakan krim wasir juga dapat bekerja untuk mematikan rasa di daerah tersebut.

Tetapi Bottari menambahkan bahwa keputusan untuk menggunakan agen mati rasa dapat bergantung pada preferensi anak; misalnya, beberapa anak mungkin tidak menyukai sensasi dingin dari semprotan.

5. Gunakan perangkat yang meminimalkan rasa sakit. Ada ShotBlocker, cakram plastik kecil dengan tonjolan berduri di satu sisi yang menekan kulit selama tembakan, yang membingungkan saraf tubuh dan mengalihkan perhatian dari injeksi.

Bottari menambahkan bahwa menggaruk kulit di dekat tempat suntikan – seperti di bahu anak – dapat memiliki efek yang sama.

Ada juga paket dingin bergetar Buzzy, perangkat berbentuk seperti kepik atau lebah yang menggunakan suhu dan getaran dingin untuk mengurangi rasa sakit selama vaksinasi.

6. Validasi perasaan anak. Hindari pernyataan seperti “itu hanya tembakan” atau memberitahu anak-anak untuk tidak menangis.

Pakar medis mengatakan kegugupan adalah reaksi alami terhadap jarum suntik dan suntikan, dan orang dewasa dapat mengakui ketidaknyamanan dari vaksin.

“Kami selalu mengatakan: Perasaan adalah untuk perasaan, bukan untuk diperbaiki,” kata Becca Mitsos, spesialis kehidupan anak bersertifikat di Rumah Sakit Anak Ann & Robert H. Lurie di Chicago. “Menangis tidak apa-apa. Ini komunikasi. Tidak apa-apa untuk berbagi perasaan Anda.”

Tegaskan kembali bahwa Anda akan berada di sana untuk anak Anda selama penyuntikan, dan Anda akan melewatinya bersama-sama, katanya.

“Menjelaskan bahwa mereka tidak harus melaluinya sendirian adalah penting untuk anak-anak dari segala usia,” kata Mitsos.

Ott menambahkan bahwa memuji seorang anak sesudahnya dengan pernyataan seperti “kamu berhasil” atau “Aku sangat bangga padamu karena telah melakukannya” juga dapat membantu.

“Pujian verbal pada akhirnya sangat besar,” katanya.

7. Cobalah untuk tetap tenang. Tembakan juga bisa membuat orang tua dan wali gugup. Ott menyarankan orang dewasa untuk mencoba mengendalikan kecemasan mereka sendiri karena dapat memperburuk emosi anak-anak mereka.

“Banyak anak yang mengalami kecemasan orang tua,” katanya. “Kami mendorong orang tua untuk menjadi setenang mungkin dan benar-benar memberikan dukungan untuk anak mereka.”

8. Pertimbangkan untuk mendapatkan vaksin pada awal kunjungan. Jika suntikan adalah bagian dari janji temu yang lebih lama dengan penyedia medis, meminta dokter untuk melakukan vaksinasi terlebih dahulu dapat meminimalkan penumpukan kecemasan selama kunjungan, kata Bottari.

9. Tiup gelembung. Mengambil napas dalam-dalam yang lambat bisa menenangkan, berbeda dengan napas pendek dan cepat yang sering dipicu oleh kecemasan. Bottari menyarankan untuk membawa larutan gelembung ke janji temu dan meminta anak meniup gelembung selama injeksi, untuk memfasilitasi pernapasan dalam serta metode lain untuk mengalihkan perhatian.

10. Beri makan bayi selama vaksinasi. Sementara penelitian tentang vaksin COVID-19 untuk anak di bawah 5 tahun masih berlangsung dan anak-anak kecil tidak diharapkan memenuhi syarat dalam waktu dekat, bayi mendapatkan berbagai imunisasi saat lahir dan tonggak pencapaian tertentu, dan bayi berusia 6 bulan ke atas harus terkena flu tahunan. ditembak, menurut CDC.

Bottari merekomendasikan menyusui atau memberi susu botol kepada bayi sebelum dan selama vaksinasi. Saat bayi mengisap, tubuh mereka melepaskan endorfin yang menenangkan yang mengurangi rasa sakit, katanya. Strategi lain adalah memberi bayi dot yang dicelupkan ke dalam air gula, larutan 1 sendok teh gula putih dicampur dengan 2 sendok teh air suling, katanya.

Dia menambahkan bahwa bayi dan anak-anak harus digendong dengan cara yang menghibur tetapi tidak pernah dipegang atau dikuasai. Meminimalkan rasa sakit dan kecemasan selama vaksinasi bayi dapat menjadi sangat penting karena hal itu mengatur panggung untuk pertemuan masa depan dengan jarum dan suntikan, kata Bottari.

“Sangat penting untuk memulainya ketika mereka masih bayi karena ketakutan akan jarum suntik itu dimulai ketika mereka masih sangat muda,” katanya.

11. Pertimbangkan terapi untuk anak dengan fobia jarum. Sebagian besar anak – dan bahkan banyak orang dewasa – tidak suka disuntik dan mengalami kecemasan yang meningkat selama imunisasi.

Tetapi beberapa menderita fobia jarum, ketakutan yang terus-menerus dan mendalam akan prosedur medis yang melibatkan jarum atau suntikan yang melampaui kegelisahan khas. Untuk kasus-kasus tersebut, psikolog dapat memberikan terapi paparan, membantu pasien menaklukkan ketakutan mereka melalui paparan jarum, suntikan, dan situasi lain yang menyebabkan fobia, menurut American Psychological Association.

12. Bersiaplah untuk kemungkinan efek samping setelahnya. Setelah vaksin COVID-19, beberapa pasien melaporkan rasa sakit di tempat suntikan serta kelelahan jangka pendek, demam, kedinginan, dan efek samping lainnya.

Mitsos mendorong orang tua dan anak-anak untuk merencanakan ke depan untuk kemungkinan efek samping ini. Itu mungkin berarti bertanya kepada anak-anak apakah mereka lebih suka mengoleskan panas atau dingin ke lengan yang sakit, atau menanyakan film atau buku apa yang mereka sukai jika mereka merasa sakit sebentar setelahnya. Mengemas tas terlebih dahulu dengan boneka binatang, buku, atau kegiatan lain juga dapat membantu, katanya.

“Ada penelitian tentang bagaimana jika Anda memiliki kesadaran tentang apa yang mungkin tidak nyaman, ketidaknyamanan yang Anda rasakan lebih rendah jika Anda siap untuk itu,” katanya. “Persepsi rasa sakit atau ketidaknyamanan berkurang secara signifikan ketika Anda siap untuk rasa sakit atau ketidaknyamanan itu.”

Tips Merayakan Halloween Dengan Aman Bersama Anak yang Belum Divaksinasi
Informasi Kesehatan Tips

Tips Merayakan Halloween Dengan Aman Bersama Anak yang Belum Divaksinasi

Tips Merayakan Halloween Dengan Aman Bersama Anak yang Belum Divaksinasi – Meskipun anak-anak di bawah 12 tahun tidak akan memiliki kesempatan untuk mendapatkan vaksin COVID-19 sebelum mereka mengenakan kostum dan trik atau perawatan, Halloween terlihat tidak terlalu menakutkan dibandingkan tahun lalu.

Tips Merayakan Halloween Dengan Aman Bersama Anak yang Belum Divaksinasi

 Baca Juga : 11 Cara Menjaga Kesehatan Anak Selama Tahun Ajaran

checnet – Faktanya, pakar penyakit menular terkemuka di negara itu, Dr. Anthony Fauci, baru-baru ini mendorong orang untuk menikmati Halloween, dengan menyatakan bahwa trik-atau-perawatan kemungkinan memiliki risiko COVID-19 yang sangat rendah.

“Khususnya jika Anda divaksinasi, Anda bisa keluar – Anda sebagian besar berada di luar ruangan,” katanya selama wawancara CNN .

Selain itu, American Academy of Pediatrics (AAP) mengatakan orang tua tidak perlu memanfaatkan sisi super kreatif mereka tahun ini seperti yang dilakukan banyak orang tahun lalu dengan membuat peluncuran permen atau mengadakan pesta kostum virtual.

Namun, COVID-19 terus beredar, jadi mengambil tindakan pencegahan berikut dapat membantu menjaga hari yang menakutkan dan menyenangkan ini juga aman.

Trik atau suguhan dalam kelompok kecil dan di luar

AAP menyarankan untuk membatasi trick-or-treat pada kelompok kecil dan tetap berada di luar.

“Aktivitas dalam kelompok yang lebih kecil [kurang] berisiko karena Anda membatasi jumlah paparan sumber potensial dan memungkinkan jarak sosial yang lebih baik,” Hannah Newman , MPH, CIC, direktur epidemiologi di Lenox Hill Hospital di New York, mengatakan kepada Healthline.

Ia menambahkan, trick-or-treating outdoor merupakan kegiatan meriah yang bisa dinikmati dengan ventilasi yang memadai.

“Ingatlah untuk memperhatikan jarak sosial dan menghindari kerumunan orang,” kata Newman.

Bagi mereka yang membagikan permen atau makanan ringan untuk trick-or-treaters, pertimbangkan untuk membagikan barang-barang yang dibungkus satu per satu.

“Meskipun penularan fomite (yaitu, permukaan) tidak memainkan peran besar dalam penyebaran COVID, adalah cerdas untuk tetap waspada dengan praktik kebersihan tangan dan mengambil camilan ini dengan tangan bersih,” kata Newman.

Anda juga dapat duduk di luar dan meletakkan suguhan yang dikemas secara individual atau barang-barang yang tidak dapat dimakan seperti stiker, tongkat cahaya, gelembung, atau tato temporer di atas meja untuk diambil anak-anak.

Pakai masker

Karena virus corona dapat menyebar melalui tetesan pernapasan yang sangat kecil, sering disebut sebagai aerosol, Jason Tetro , ahli mikrobiologi dan pembawa acara “Super Awesome Science Show” menyarankan untuk memakai masker selama kegiatan Halloween, terutama di daerah dengan tingkat COVID-19 yang tinggi. .

“Yang terbaik adalah memastikan mulut dan hidung ditutup dengan masker atau penutup lainnya. Lebih penting untuk melakukan ini di dalam ruangan tetapi juga ketika di luar ruangan, di mana risikonya jauh lebih rendah, masker membantu menjaga anak-anak tetap aman, ”kata Tetro kepada Healthline.

NS Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC)Sumber Tepercaya menyatakan bahwa masker harus menutupi mulut dan hidung, dan pas di sisi wajah tanpa celah.

Untuk perlindungan ekstra, pilih masker dengan lapisan.

Perhatikan bahwa masker yang merupakan bagian dari kostum tidak akan melindungi dari penularan virus corona seperti masker bedah atau masker kain.

Lewati pesta dalam ruangan dan rumah berhantu

Pesta kostum atau rumah hantu meneriakkan Halloween.

Namun, Tetro mengatakan untuk tetap berpegang pada perayaan di luar Halloween tahun ini, “agar kita dapat memanfaatkan pengenceran alami dari tetesan/aerosol tersebut.”

Setelah COVID-19 terkendali, dia mengatakan aktivitas di dalam ruangan dapat dilanjutkan.

Ikut serta dalam kegiatan musim gugur dan Halloween yang menyenangkan seperti labirin jagung, hayrides, tambalan labu, dan memetik apel dapat membuat Anda bersemangat.

“Setiap kegiatan akan membawa beberapa tingkat risiko. Faktor kunci yang perlu dipertimbangkan adalah tingkat penularan lokal, ventilasi, jumlah orang, dan status vaksinasi. Ventilasi, masker, dan jarak sosial akan menjadi kuncinya, ”kata Newman.

Gunakan pensanitasi tangan

AAP merekomendasikan agar anak-anak mencuci tangan mereka ketika mereka kembali dari trick-or-treat.

Menjaga pembersih tangan dengan mereka saat mereka menipu atau mengobati dapat memberikan perlindungan tambahan.

“Kami juga tahu bahwa virus dapat menyebar melalui permukaan, sehingga penggunaan pembersih tangan akan menjadi cara yang bagus untuk mencegah inokulasi sendiri ketika mereka memasukkan jari ke dalam mulut,” kata Tetro.

Haruskah anak-anak yang divaksinasi mengambil tindakan pencegahan?

Sementara mayoritas trick-or-treaters tidak akan divaksinasi, Tetro mengatakan anak-anak di atas usia 11 tahun yang divaksinasi harus tetap mengikuti protokol keselamatan.

“Saya akan menyarankan mereka mengikuti saran yang sama seperti di atas. Ya, mereka dilindungi, tetapi seperti yang kita tahu bahwa infeksi terobosan dapat terjadi dan tidak ada yang menginginkannya, terutama setelah Halloween, ”katanya.

Newman menambahkan bahwa vaksinasi memberikan perlindungan yang besar, tetapi keluarga harus memutuskan tingkat risiko apa yang nyaman mereka ambil.

“Penting untuk dicatat bahwa perlindungan maksimal dicapai 2 minggu setelah inokulasi kedua, sehingga beberapa rekomendasi yang lebih konservatif masih berlaku untuk anak-anak yang divaksinasi sebagian,” katanya.

Bagaimana jika trick-or-treaters tinggal dengan orang-orang yang berisiko tinggi?

Jika anak-anak tinggal dengan anggota rumah tangga yang berisiko, Newman mengatakan kegiatan Halloween harus dilihat sebagai penilaian risiko untuk melindungi kerabat atau teman serumah yang berisiko.

“Misalnya, trik-or-treat di luar ruangan untuk anak yang divaksinasi akan berisiko rendah membawa pulang COVID. Namun, mungkin masuk akal untuk menghindari aktivitas berisiko lebih tinggi di dalam ruangan untuk melindungi anggota rumah tangga yang rentan yang berisiko lebih tinggi terkena penyakit parah, ”katanya.

Tetro setuju, menekankan bahwa melindungi mereka yang berisiko tinggi adalah yang terpenting.

“Siapa pun yang kebetulan berada di sekitar orang-orang ini perlu memastikan bahwa mereka melakukan semua yang mereka bisa untuk mengurangi risiko. Masker lagi-lagi adalah pendekatan terbaik,” katanya.

Jika sangat khawatir dengan salah satu anggota rumah tangga, Newman mengatakan salah satu cara untuk mengambil tindakan pencegahan adalah dengan menjaga jarak fisik di dalam rumah setelah mengikuti kegiatan Halloween hingga masa inkubasi berakhir, yaitu 2 hingga 14 hari sesuai dengan aturan yang berlaku. CDCSumber Tepercaya.

Namun, jika ada anggota rumah tangga yang berisiko tinggi terkena COIVID-19, Anda mungkin ingin mempertimbangkan kembali untuk berpartisipasi dalam kegiatan Halloween bersama non-anggota rumah tangga.

“Ada banyak hal yang dapat dilakukan sebuah keluarga untuk merayakannya di rumah mereka sendiri juga. Beberapa ide untuk membawa keluarga ke dalam semangat Halloween di rumah termasuk dekorasi labu, seni dan kerajinan bertema Halloween, atau malam atau makan malam berkostum film, ”katanya.

11 Cara Menjaga Kesehatan Anak Selama Tahun Ajaran
Informasi Kesehatan Tips

11 Cara Menjaga Kesehatan Anak Selama Tahun Ajaran

11 Cara Menjaga Kesehatan Anak Selama Tahun Ajaran – Sekolah merupakan tempat dimana anak belajar secara kognitif, mengembangkan keterampilan sosial & menjadi individu yang mandiri.

11 Cara Menjaga Kesehatan Anak Selama Tahun Ajaran

 Baca Juga : 11 Cara Mendorong Anak Anda Aktif Secara Fisik

checnet – Di sekolah, anak-anak sering menghabiskan waktu di ruang kelas, yang di mana mereka dapat dengan mudah menularkan infeksi satu sama lain. Tetapi dengan membantu anak-anak membangun beberapa kebiasaan penting, orang tua dapat menunjukkan kepada mereka bagaimana menjadikan kesehatan sebagai prioritas selama tahun ajaran.

1. Dapatkan Informasi Terbaru tentang Semua Vaksin

Vaksin adalah cara terbaik untuk mencegah penyebaran 16 penyakit yang berbeda, dan selama pandemi terjadi penurunan tajam dalam jumlah anak yang menerima semua vaksin yang mereka butuhkan tepat waktu.

Karena vaksin COVID-19 belum disetujui untuk digunakan pada anak di bawah 12 tahun, sangat penting untuk melakukan segala kemungkinan untuk mencegah penyakit lain dalam kelompok usia ini. Temui dokter anak Anda untuk memastikan anak Anda mendapatkan semua imunisasi yang mereka butuhkan, termasuk vaksin flu musiman. Semua orang di keluarga Anda harus mendapatkannya pada akhir Oktober.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) merekomendasikan agar semua orang berusia 12 tahun ke atas menerima vaksin COVID-19 . Orang yang divaksinasi penuh cenderung tidak tertular penyakit dan menularkannya ke orang lain.

Jika Anda tidak yakin tentang cara memvaksinasi anak Anda, hubungi dokter anak Anda untuk informasi lebih lanjut.

2. Ajarkan Cuci Tangan Dengan Cara Benar

Mencuci tangan dengan sabun dan air selama minimal 20 detik adalah salah 1 cara yang benar untuk mencegah penyebaran virus di kelas dan di tempat lain. Ketika anak-anak terkena kuman, mereka dapat dengan mudah menyebarkan kuman tersebut—terutama jika mereka menggosok mata atau menggaruk hidung.

Maka hanya masalah waktu sampai seluruh keluarga sakit juga. Tetapi sering mencuci tangan dapat membantu memperlambat penyebaran kuman.

Ajari anak cara mencuci tangan dengan benar—dan kapan melakukannya (setelah membuang ingus, menggunakan kamar mandi, dan sebelum makan). Ini membantu mengurangi risiko mereka sakit dan pada gilirannya, menginfeksi orang lain.

Pastikan untuk membantu anak-anak kecil dengan mencuci tangan mereka . Ketika mencuci tangan tidak memungkinkan, pembersih tangan yang mengandung setidaknya 60% alkohol adalah cara terbaik berikutnya untuk membunuh kuman penyebab COVID-19 dan penyakit lainnya, menurut CDC.

3. Membantu Fungsi Sistem Kekebalan Tubuh Dengan Baik

Tidak ada cara yang terbukti untuk “meningkatkan” sistem kekebalan tubuh , tetapi penting untuk menjaga kesehatan tubuh anak-anak agar sistem kekebalan mereka dapat bekerja dengan baik. Tidur yang cukup, menjaga pola makan yang sehat, mengelola stres, olahraga, luangkan waktu untuk humor, dan menekankan mencuci tangan.

Bahkan dengan tindakan pencegahan, kebanyakan anak akan mengalami antara enam dan delapan pilek per tahun karena sistem kekebalan mereka terus berkembang. Dan dengan COVID-19 yang masih beredar, kebutuhan untuk mencegah penyakit selama tahun ajaran 2021-2022 menjadi lebih penting dari sebelumnya.

Cara paling efektif untuk mencegah penyakit adalah melalui vaksinasi. Ada minat yang tumbuh di antara orang tua dalam memberikan suplemen anak-anak seperti elderberry, atau vitamin dosis ekstra seperti vitamin C, tetapi Anda harus selalu berkonsultasi dengan dokter anak Anda sebelum memberi mereka suplemen apapun.

American Academy of Pediatrics tidak merekomendasikan suplemen vitamin untuk anak-anak sehat yang makan makanan yang bervariasi. Yang terbaik adalah mereka mendapatkan vitamin dari makanan.

4. Perhatikan Tanda-Tanda Kecemasan dan Stres

Pekerjaan rumah, ujian, tekanan sosial—anak-anak dapat menghadapi banyak situasi stres setiap hari. Penelitian menunjukkan bahwa stres dan kecemasan dapat berdampak negatif pada kesehatan anak-anak, seperti halnya pada kesehatan orang dewasa. Orang tua perlu mengetahui cara mengenali gejala stres dan menemukan cara untuk mengelola kecemasan anak.

Ini sangat penting karena anak Anda menavigasi tahun ajaran lain yang mungkin terlihat berbeda dari biasanya. Anak-anak masih belum pulih dari pergolakan yang disebabkan oleh pandemi, dan beberapa anak mungkin menunjukkan kesusahan yang berkelanjutan.

Bekerja dengan anak Anda untuk mengidentifikasi hal-hal dalam hidup mereka yang dapat mereka kendalikan, seperti apa yang mereka kenakan dan bagaimana mereka menghabiskan waktu luang mereka. Lakukan brainstorming bersama tentang apa yang membantu mereka menghilangkan stres. Untuk beberapa anak, ini mungkin berarti menulis di jurnal, sementara yang lain mungkin menikmati bermain papan permainan atau berjalan-jalan.

Kuncinya adalah mempersonalisasikan strategi manajemen stres untuk setiap anak. Apa yang berhasil untuk satu mungkin tidak bekerja untuk yang lain. Jika strategi swadaya ini tidak berhasil, hubungi dokter anak anak Anda untuk mendapatkan rekomendasi tentang cara mengatasi kecemasan dan stres anak Anda.

5. Tetapkan Kebersihan Tidur yang Baik

Memastikan anak-anak Anda cukup tidur adalah bagian penting untuk menjaga mereka tetap sehat. Faktanya, penelitian menunjukkan bahwa kurang tidur dapat memengaruhi anak-anak dalam beberapa cara. Kurang tidur juga dapat menyebabkan k0nsentrasi yang buruk, 0besitas, depresi, ide bunuh diri, dan cedera.

Tidak hanya tidur merupakan bagian penting dari kesehatan fisik dan emosional anak; itu juga dapat memainkan peran dalam seberapa baik mereka melakukannya di sekolah. Dan penelitian menunjukkan bahwa anak-anak tidur lebih sedikit daripada yang mereka lakukan bertahun-tahun yang lalu.

Sebuah meta-analisis dari hampir 700.000 anak-anak dari 20 negara yang berbeda menemukan bahwa tidur anak-anak telah menurun sekitar 1 jam per malam selama abad terakhir, dengan tingkat perubahan terbesar pada hari-hari sekolah.

Bahkan anak-anak yang lebih besar dapat memperoleh manfaat dari mengatur waktu tidur. Juga mencoba untuk memasukkan prediktabilitas ke dalam jadwal mereka dan memberikan kepastian jika stres atau ketidakpastian mengganggu tidur.

6. Sediakan Sarapan yang Meningkatkan Otak

Sarapan adalah waktu makan yang paling penting bagi siswa. Sebuah sarapan yang seimbang dari protein dan karbohidrat kompleks telah ditetapkan sebagai faktor penting untuk fungsi otak dan pemeliharaan tingkat energi yang stabil sepanjang hari.

Menurut sebuah penelitian, anak-anak yang rutin sarapan pagi cenderung mengonsumsi nutrisi yang cukup dan makan lebih sedikit lemak total dan kolesterol. Demikian juga zat besi, vitamin B dan vitamin D sekitar 20% hingga 60% lebih tinggi pada anak-anak yang rutin sarapan dibandingkan dengan mereka yang melewatkannya.

7. Tawarkan Camilan Sehat

Anak-anak sering rakus sepulang sekolah. Tetapi Anda tidak harus mengorbankan nutrisi yang baik untuk kenyamanan. Camilan bergizi setelah sekolah bisa sama cepat, mudah, dan enaknya dengan makanan olahan.

Camilan juga penting karena—bila dikombinasikan dengan makanan sehat—makanan ringan membantu anak-anak mendapatkan nutrisi yang mereka butuhkan. Selain itu, memiliki camilan kecil di antara waktu makan memperkuat gagasan bahwa anak-anak harus makan makanan kecil dan makan saat mereka lapar. Ini membantu mereka membangun kebiasaan makan yang sehat.

11 Cara Mendorong Anak Anda Aktif Secara Fisik
Informasi Kesehatan Tips

11 Cara Mendorong Anak Anda Aktif Secara Fisik

11 Cara Mendorong Anak Anda Aktif Secara Fisik – Tahukah Anda bahwa hanya sekitar 1 dari 4 anak yang mendapatkan aktivitas fisik 60 menit yang direkomendasikan per hari?

11 Cara Mendorong Anak Anda Aktif Secara Fisik

 Baca Juga : Anak-anak Yang Makan Lebih Banyak Buah dan Sayuran Memiliki Kesehatan Mental yang Lebih Baik

checnet – Partisipasi dalam semua jenis aktivitas fisik menurun drastis seiring dengan bertambahnya usia dan nilai anak di sekolah. Sangat penting bahwa aktivitas fisik menjadi bagian rutin dari kehidupan keluarga. Berikut adalah beberapa informasi untuk membantu Anda menjaga anak Anda tetap sehat dan aktif.

Manfaat aktivitas fisik

Menjadi aktif secara fisik berarti bergerak cukup untuk bernapas berat, sesak napas, merasa hangat, dan berkeringat. Olahraga sangat penting untuk kesehatan dan kesejahteraan anak-anak. Aktivitas fisik membantu membangun dan memelihara kesehatan tulang, otot, dan persendian, misalnya. Ini dapat membantu menjaga indeks massa tubuh yang sehat dan mengurangi risiko diabetes, tekanan darah tinggi, dan penyakit jantung di kemudian hari. Ini dapat membantu anak-anak tertidur dengan cepat dan tidur nyenyak .

Selain bermanfaat bagi tubuh, aktivitas fisik juga meningkatkan kesehatan mental dan perilaku anak. Ini meningkatkan antusiasme dan optimisme anak dan meningkatkan harga diri, kinerja sekolah, perhatian dan perilaku. Ini juga mengurangi kecemasan, ketegangan dan depresi. Ini juga dapat memupuk kerja tim dan persahabatan ketika itu adalah bagian dari olahraga yang terorganisir.

11 cara untuk memulai

Orang tua dapat memainkan peran kunci dalam membantu anak mereka menjadi lebih aktif secara fisik. Beberapa saran:

  1. Bicarakan dengan dokter anak Anda. Dokter anak Anda dapat membantu anak Anda memahami mengapa aktivitas fisik itu penting. Dokter anak Anda juga dapat membantu Anda dan anak Anda mengidentifikasi olahraga atau aktivitas yang mungkin terbaik untuk anak Anda.
  2. Tekankan kesenangan. Bantu anak Anda menemukan olahraga yang dia sukai. Semakin dia menikmati aktivitas tersebut, semakin besar kemungkinan dia akan melanjutkannya. Libatkan seluruh keluarga. Ini adalah cara yang bagus untuk menghabiskan waktu bersama.
  3. Pilih aktivitas yang sesuai dengan perkembangan. Misalnya, anak berusia 7 atau 8 tahun belum siap untuk angkat berat atau lari 3 mil, tetapi sepak bola, bersepeda, dan berenang adalah aktivitas yang bagus untuk anak-anak seusia ini.
  4. Rencana ke depan. Pastikan anak Anda memiliki waktu dan tempat yang nyaman untuk berolahraga.
  5. Berikan lingkungan yang aman. Pastikan peralatan anak Anda dan tempat mereka berlatih atau bermain aman. Pastikan pakaian anak Anda nyaman dan sesuai untuk aktivitas tersebut.
  6. Berikan mainan aktif. Anak kecil terutama membutuhkan akses mudah ke bola, lompat tali, dan mainan aktif lainnya.
  7. Jadilah panutan. Anak-anak yang secara teratur melihat orang tua mereka menikmati olahraga dan aktivitas fisik lebih mungkin untuk melakukannya sendiri.
  8. Bermainlah dengan anak-anak Anda. Bantu mereka mempelajari olahraga baru atau aktivitas fisik lainnya. Atau sekadar bersenang-senang bersama dengan berjalan-jalan, mendaki, atau bersepeda.
  9. Tetapkan batas. Batas waktu layar, termasuk waktu yang dihabiskan di TV, video, komputer, dan video game , setiap hari. Gunakan waktu luang untuk lebih banyak aktivitas fisik.
  10. Luangkan waktu untuk berolahraga. Beberapa anak terlalu terjadwal dengan pekerjaan rumah , pelajaran musik, dan kegiatan lain yang direncanakan sehingga mereka tidak punya waktu untuk berolahraga .
  11. Jangan melakukan aktivitas berlebihan. Latihan dan aktivitas fisik tidak boleh sakit. Jika menjadi menyakitkan, anak Anda harus memperlambat atau mencoba aktivitas yang kurang kuat. Seperti halnya aktivitas apa pun, penting untuk tidak berlebihan. Jika olahraga mulai mengganggu aktivitas sekolah atau lainnya, bicarakan dengan dokter anak Anda.​

Hidup sehat aktif

Selama baik-anak dilihat (juga dikenal sebagai kunjungan pengawasan kesehatan), dokter anak Anda akan mengajukan pertanyaan yang berkaitan dengan gizi, kebugaran, dan kebiasaan media. Ingatlah bahwa kesehatan bukanlah tentang berat, bentuk, atau ukuran tertentu. Semua anak, terlepas dari berat, bentuk, atau ukurannya, didorong untuk hidup sehat dan aktif.

Untuk menjalani kehidupan yang sehat dan aktif, keluarga dapat berusaha untuk mencapai tujuan berikut:

  • Makanlah setidaknya 5 porsi buah dan sayuran setiap hari.
  • Buat Keluarga Media Gunakan Rencana untuk membantu menyeimbangkan secara online dan kegiatan off-line.
  • Anak-anak dan remaja berusia 6 dan lebih tua membutuhkan setidaknya 60 menit aktivitas fisik setiap hari, serta setidaknya beberapa hari per minggu dari tulang-dan latihan penguatan otot. Anak-anak di bawah 6 tahun membutuhkan 3 jam aktivitas setiap hari. Dapatkan 1 jam atau lebih aktivitas fisik sedang hingga berat setiap hari.
  • Hindari minuman manis . Pilih air atau susu untuk hidrasi yang sehat.

Membuat seluruh keluarga pindah

Studi telah menemukan bahwa gaya hidup yang dipelajari di masa kanak-kanak jauh lebih mungkin untuk tetap bersama seseorang hingga dewasa. Jika olahraga dan aktivitas fisik adalah prioritas keluarga, mereka akan memberi anak-anak dan orang tua dasar yang kuat untuk kesehatan seumur hidup.

Ingat

Olahraga bersama dengan diet seimbang memberikan dasar untuk hidup yang sehat dan aktif. Salah satu hal terpenting yang dapat dilakukan orang tua adalah mendorong kebiasaan sehat pada anak-anak mereka sejak dini. Tidak ada kata terlambat untuk memulai. Tanyakan kepada dokter anak Anda tentang alat untuk hidup sehat hari ini.

Anak-anak Yang Makan Lebih Banyak Buah dan Sayuran Memiliki Kesehatan Mental yang Lebih Baik
Informasi Kesehatan Tips

Anak-anak Yang Makan Lebih Banyak Buah dan Sayuran Memiliki Kesehatan Mental yang Lebih Baik

Anak-anak Yang Makan Lebih Banyak Buah dan Sayuran Memiliki Kesehatan Mental yang Lebih Baik – Sekitar 10% -20% remaja di seluruh dunia menderita kondisi kesehatan mental, seperti kecemasan atau depresi, menurut Organisasi Kesehatan Dunia. Juga telah ditunjukkan bahwa setengah dari semua kondisi kesehatan mental dimulai pada usia 14 tahun .

Anak-anak Yang Makan Lebih Banyak Buah dan Sayuran Memiliki Kesehatan Mental yang Lebih Baik

 Baca Juga : 10 Tips Kesehatan Terbaik untuk Anak

checnet – Mengingat betapa pentingnya dan formatif masa remaja dalam kehidupan seseorang, menemukan cara untuk melindungi atau meningkatkan kesejahteraan mental pada anak-anak dan remaja sangatlah penting.

Kita sudah tahu betapa berharganya nutrisi dan diet yang baik untuk kesehatan fisik – itulah sebabnya para ahli merekomendasikan agar kita menargetkan lima porsi buah dan sayuran sehari (“ lima kali sehari ”). Baru-baru ini penelitian juga mulai menunjukkan bahwa nutrisi dapat mempengaruhi kesehatan mental. Sementara penelitian lebih lanjut masih diperlukan di bidang ini, penelitian terbaru kami menemukan bahwa makan makanan yang lebih bergizi, kaya buah dan sayuran, dan memiliki kebiasaan sarapan dan makan siang yang lebih sehat dikaitkan dengan kesejahteraan mental yang lebih baik pada anak-anak.

Untuk melakukan penelitian kami, kami menggunakan data dari Norfolk Children and Young People Health and Wellbeing Survey. Ini mengumpulkan data tentang kesejahteraan mental dan berbagai hal yang memengaruhinya – seperti status sosial ekonomi dan usia – dari anak-anak di lebih dari 50 sekolah di Norfolk. Ini memungkinkan kami untuk menyelidiki pentingnya konsumsi buah dan sayuran dan pilihan makanan (seperti apa yang dimakan siswa untuk sarapan atau makan siang) dengan kesejahteraan mental pada kelompok usia ini.

Analisis kami mengamati 1.253 siswa sekolah dasar berusia 8-11 tahun dan 7.570 siswa sekolah menengah berusia 12-18 tahun. Menggunakan kuesioner yang berbeda untuk kedua kelompok, kami menilai kesejahteraan mental mereka dengan meminta mereka untuk menilai seberapa sering mereka memiliki perasaan yang dijelaskan dalam pernyataan seperti “Saya merasa baik tentang diri saya sendiri” atau “Saya merasa dicintai”. Skor untuk setiap pernyataan dijumlahkan untuk menghasilkan skor total. Semakin tinggi skor total ini, semakin besar kesejahteraan mental anak.

Kami juga mengajukan pertanyaan kepada siswa tentang usia, jenis kelamin, kesehatan, situasi hidup, dan pengalaman buruk mereka (seperti diintimidasi, atau mengalami pertengkaran atau kekerasan di rumah) di samping pertanyaan tentang jenis makanan apa yang biasanya mereka makan. Ini penting agar alih-alih menyelidiki nutrisi dan kesejahteraan mereka sendiri, kami dapat mempertimbangkan faktor-faktor lain yang dapat memengaruhi skor kesejahteraan seseorang. Dengan melakukan ini, kami dapat menunjukkan bahwa hubungan antara diet yang lebih sehat dan kesejahteraan mental yang lebih baik masih ada bahkan setelah mempertimbangkan semua faktor lain ini.

Makanan bergizi

Pada kelompok sekolah menengah, konsumsi buah dan sayuran yang lebih tinggi dikaitkan dengan skor kesejahteraan mental yang lebih tinggi – sekitar 8% lebih tinggi bagi mereka yang makan lima porsi setiap hari dibandingkan dengan mereka yang tidak makan sama sekali.

Kami juga menemukan bahwa skor kesejahteraan bervariasi tergantung pada jenis sarapan atau makan siang yang dimakan peserta. Dibandingkan dengan anak-anak sekolah menengah yang makan sarapan konvensional (seperti sereal, roti panggang atau sarapan yang dimasak, seperti telur), mereka yang tidak sarapan memiliki skor kesejahteraan mental hampir 6% lebih rendah. Mereka yang hanya mengonsumsi minuman energi untuk sarapan memiliki skor kesejahteraan hampir 7% lebih rendah.

Skor yang sama rendah untuk mereka yang tidak makan siang dibandingkan dengan mereka yang melakukannya. Asosiasi ini juga serupa pada anak-anak sekolah dasar.

Penelitian kami juga mengungkapkan bahwa, rata-rata, di kelas yang terdiri dari 30 anak sekolah menengah, empat tidak makan atau minum sebelum sekolah, dan tiga tidak makan atau minum untuk makan siang. Kami juga menemukan bahwa hanya 25% anak sekolah menengah yang makan lima atau lebih buah dan sayuran sehari – dan satu dari sepuluh tidak makan sama sekali.

Statistik ini akan mengkhawatirkan bahkan tanpa hubungan yang kami temukan dengan kesehatan mental, karena gizi buruk kemungkinan akan berdampak pada kinerja sekolah serta pertumbuhan dan perkembangan . Sementara lebih banyak anak sekolah dasar yang sarapan dan makan siang, ada juga asupan buah dan sayuran yang buruk.

Untuk menempatkan temuan kami ke dalam perspektif, tidak sarapan atau makan siang dikaitkan dengan efek merugikan yang sama pada kesejahteraan mental seperti anak-anak yang menyaksikan pertengkaran atau kekerasan biasa di rumah. Tetapi karena penelitian kami bersifat observasional, sulit bagi kami untuk membuktikan penyebab kesejahteraan mental yang buruk sampai uji coba dilakukan untuk mengeksplorasi hubungan ini, memahami sepenuhnya mengapa mereka ada, dan benar-benar yakin apakah nutrisi yang lebih baik akan meningkatkan kesejahteraan mental pada anak-anak.

Temuan kami menunjukkan bahwa nutrisi berkualitas baik perlu tersedia untuk semua anak dan remaja untuk meningkatkan kesejahteraan mental dan membantu mereka mencapai potensi penuh mereka. Untuk melakukan ini, kami dapat mendorong lebih banyak dana untuk klub sarapan, memastikan bahwa semua anak yang memenuhi syarat untuk mendapatkan makanan sekolah gratis menggunakannya, dan makanan ini mengandung setidaknya dua porsi buah atau sayuran. Untuk mencapai hal ini, pendekatan ini perlu didukung oleh kebijakan sekolah dan strategi kesehatan masyarakat.

10 Tips Kesehatan Terbaik untuk Anak
Informasi Kesehatan Tips

10 Tips Kesehatan Terbaik untuk Anak

10 Tips Kesehatan Terbaik untuk Anak – Sebagai orang tua, perhatian penting yang mungkin Anda miliki adalah mengembangkan dan menjaga kesehatan anak Anda. Memberi makan makanan bergizi untuk anak-anak, pada interval yang tepat, merupakan tantangan yang dihadapi oleh sebagian besar orang tua. Mulai dari makan, olahraga, tidur, waktu keluarga, kunjungan dokter hingga tata krama di sekolah, itu adalah daftar panjang hal-hal yang perlu diperhatikan. Setiap kegiatan kecil yang ditanamkan sejak awal akan membiasakan anak Anda untuk tumbuh menjadi pribadi yang sehat dan disiplin.

10 Tips Kesehatan Terbaik untuk Anak

 Baca Juga : Cara Melindungi Anak dari Penyakit Musim Hujan

10 Tips Kesehatan Anak Terbaik

checnet – Anda harus menjaga kesehatan anak Anda setiap saat. Anda tidak dapat mengikuti mereka ke mana-mana. Oleh karena itu, penting untuk mengajari mereka kebiasaan sehat untuk diikuti seumur hidup. Mengasuh anak bukanlah hal yang mudah dan membutuhkan kerja keras yang cukup banyak. Untuk membantu Anda dalam prosesnya, berikut adalah daftar 10 tips kesehatan terbaik untuk anak-anak.

1. Makanan Alami dan Diet Seimbang

Makanan seimbang adalah diet yang paling direkomendasikan untuk setiap anak karena membantu meningkatkan kesehatan seseorang dan meningkatkan kekebalan. Anda harus menawarkan berbagai pilihan makanan kepada anak-anak Anda sehingga mereka mengembangkan rasa untuk makanan sehat. Anda tidak perlu memaksa mereka untuk makan apa pun, tetapi Anda dapat menawarkan mereka beberapa gigitan untuk memulai. Juga, Anda harus menghindari memberi mereka makanan olahan, karena mengandung gula, natrium, kalori, dan lemak tidak sehat. Sebagai gantinya, pertimbangkan untuk memasukkan makanan berikut dalam diet anak-anak Anda:

Protein – Berkontribusi pada perkembangan otak yang sehat dan sistem kekebalan anak.

Kemangi dan Mint – Membantu menangkal pilek, batuk , batu ginjal, gangguan gigi, dan banyak penyakit lainnya.

Susu Pasteurisasi – Mengandung semua mineral dan protein yang dibutuhkan untuk perkembangan yang sehat.

  • Buah dan sayuran segar
  • Biji-bijian utuh
  • Makanan kaya serat

2. Asupan Gula Minimal

Makanan dan minuman (termasuk minuman berenergi seperti Bournvita atau Horlicks) yang tinggi kandungan gula harus dihindari, terutama untuk anak-anak di bawah usia 2 tahun. Ini dapat menyebabkan anak-anak mengembangkan gigi manis, menyebabkan penyakit seperti diabetes dan kerusakan gigi. Ini juga dapat menyebabkan tulang lemah karena penyerapan kalsium yang rendah, yang disebabkan oleh kelebihan gula dalam tubuh.

3. Hindari Menegakkan Aturan ‘Clean Plate’

Sebagian besar dari kita tumbuh mengikuti aturan piring bersih, karena kita diperintahkan untuk tidak menyia-nyiakan makanan yang disajikan di piring seseorang. Tetapi pendekatan ini dapat menyebabkan makan berlebihan pada anak-anak. Itu tidak memungkinkan anak-anak untuk memahami dan menanggapi perasaan kenyang di tubuh mereka. Akibatnya, mereka tidak belajar di mana membatasi diri dan berhenti makan. Jadi, beri mereka banyak pilihan makanan dan biarkan mereka memilih apa yang ingin mereka coba dan makan. Bimbing mereka untuk memutuskan kapasitas asupan mereka, dan mereka akan belajar makan dalam batas.

4. Makanan Penutup Sesekali

Anda harus memberikan permen kepada anak-anak Anda sesekali. Jangan mengubah makanan penutup menjadi hadiah, karena bisa menjadi alasan utama anak-anak untuk mendapatkan makanan mereka. Juga, Anda tidak boleh menggunakan makanan atau permen sebagai cara untuk menunjukkan kasih sayang Anda. Hal ini dapat menyebabkan mereka untuk mengunyah setiap saat untuk mengatasi emosi dan stres . Sebaliknya, Anda harus menghujani mereka dengan pelukan dan pujian.

5. Sering Makan

Berfokuslah untuk memberi makan dalam porsi kecil kepada anak Anda secara berkala, daripada kebiasaan tradisional 3 kali makan besar sehari. Dua aspek vital utama dari kebiasaan ini, yang dapat menghindari penyakit potensial di kemudian hari, adalah:

Tubuh anak menjadi mudah mencerna makanan dalam jumlah kecil.
Ini akan membantu menjaga berat badan anak Anda dan membuatnya tetap bugar.

6. Tetap Bergerak

Buat anak-anak Anda tetap terlibat dan aktif setiap saat. Jangan biarkan mereka menjadi kentang sofa. Anda harus mengatur waktu TV dan komputer minimal untuk anak-anak Anda. Menjauhkan mereka dari layar akan membantu mereka menggunakan waktu mereka dengan cara yang konstruktif. Motivasi mereka untuk menghabiskan waktu bermain olahraga luar ruangan atau menikmati aktivitas fisik lainnya.

7. Tidur yang Cukup

Mendapatkan jumlah tidur yang tepat sama pentingnya karena sangat penting untuk pertumbuhan dan perkembangan yang sehat pada anak kecil. Dianjurkan untuk membiasakan anak-anak Anda untuk tidur lebih awal dan bangun lebih awal. Ini akan membantu menciptakan rutinitas bagi mereka, yang dapat mereka ikuti di kemudian hari.

8. Mencegah Pilek dan Flu

Mencuci tangan adalah salah satu tips kesehatan penting yang harus diikuti anak-anak di rumah dan sekolah, yang dapat membantu mencegah kemungkinan penyebaran penyakit di kalangan anak-anak. Anak-anak perlu diajari untuk mencuci tangan dengan benar sebelum dan sesudah makan, dan setelah menggunakan kamar mandi. Anda bisa mengajari mereka menggunakan tisu anti bakteri. Mereka juga perlu diajari untuk tidak berbagi cangkir dan peralatan makan dengan teman.

9. Banyak Air

Beberapa fungsi paling vital dalam tubuh kita, seperti pencernaan, sirkulasi, dan ekskresi, mengharuskan kita untuk mengonsumsi air dalam jumlah yang cukup. Selain itu, air juga memberi energi pada tubuh kita dan membuat kita tetap terhidrasi sepanjang hari. Kurangnya jumlah air yang diperlukan dalam tubuh kita dapat menyebabkan masalah seperti sembelit , dehidrasi , dan bahkan batu ginjal. Oleh karena itu, disarankan agar Anda membiasakan anak-anak Anda untuk sering minum air putih, untuk menjaga kesehatannya.

10. Anak-anak Mengikuti Perilaku Orang Dewasa

Anak-anak cenderung mengikuti apa yang mereka amati setiap hari. Mereka kemungkinan besar akan mengikuti jejak Anda dan saudara mereka. Oleh karena itu, sangat penting bagi Anda untuk mencoba menjadi panutan yang baik dan memberikan contoh terbaik dengan menerapkan tips berikut:

  • Pilih snack yang bergizi
  • Jangan melewatkan makan
  • Makan bersama di meja

Mengembangkan gaya hidup sehat untuk anak-anak Anda sejak usia muda terbukti bermanfaat bagi kesejahteraan mereka dalam jangka panjang. Dengan mengikuti tips sederhana ini, Anda dapat membentuk kebiasaan anak Anda dan membuatnya memahami pentingnya sehat sejak usia muda. Penting juga bagi seluruh keluarga untuk memiliki gaya hidup sehat saat anak-anak mempelajari apa yang mereka lihat di sekitar mereka. Jadi, pastikan Anda menerapkan tips ini dalam hidup Anda juga.

1 2 3