Anak-anak Yang Makan Lebih Banyak Buah dan Sayuran Memiliki Kesehatan Mental yang Lebih Baik

0 Comments

Anak-anak Yang Makan Lebih Banyak Buah dan Sayuran Memiliki Kesehatan Mental yang Lebih Baik – Sekitar 10% -20% remaja di seluruh dunia menderita kondisi kesehatan mental, seperti kecemasan atau depresi, menurut Organisasi Kesehatan Dunia. Juga telah ditunjukkan bahwa setengah dari semua kondisi kesehatan mental dimulai pada usia 14 tahun .

Anak-anak Yang Makan Lebih Banyak Buah dan Sayuran Memiliki Kesehatan Mental yang Lebih Baik

 Baca Juga : 10 Tips Kesehatan Terbaik untuk Anak

checnet – Mengingat betapa pentingnya dan formatif masa remaja dalam kehidupan seseorang, menemukan cara untuk melindungi atau meningkatkan kesejahteraan mental pada anak-anak dan remaja sangatlah penting.

Kita sudah tahu betapa berharganya nutrisi dan diet yang baik untuk kesehatan fisik – itulah sebabnya para ahli merekomendasikan agar kita menargetkan lima porsi buah dan sayuran sehari (“ lima kali sehari ”). Baru-baru ini penelitian juga mulai menunjukkan bahwa nutrisi dapat mempengaruhi kesehatan mental. Sementara penelitian lebih lanjut masih diperlukan di bidang ini, penelitian terbaru kami menemukan bahwa makan makanan yang lebih bergizi, kaya buah dan sayuran, dan memiliki kebiasaan sarapan dan makan siang yang lebih sehat dikaitkan dengan kesejahteraan mental yang lebih baik pada anak-anak.

Untuk melakukan penelitian kami, kami menggunakan data dari Norfolk Children and Young People Health and Wellbeing Survey. Ini mengumpulkan data tentang kesejahteraan mental dan berbagai hal yang memengaruhinya – seperti status sosial ekonomi dan usia – dari anak-anak di lebih dari 50 sekolah di Norfolk. Ini memungkinkan kami untuk menyelidiki pentingnya konsumsi buah dan sayuran dan pilihan makanan (seperti apa yang dimakan siswa untuk sarapan atau makan siang) dengan kesejahteraan mental pada kelompok usia ini.

Analisis kami mengamati 1.253 siswa sekolah dasar berusia 8-11 tahun dan 7.570 siswa sekolah menengah berusia 12-18 tahun. Menggunakan kuesioner yang berbeda untuk kedua kelompok, kami menilai kesejahteraan mental mereka dengan meminta mereka untuk menilai seberapa sering mereka memiliki perasaan yang dijelaskan dalam pernyataan seperti “Saya merasa baik tentang diri saya sendiri” atau “Saya merasa dicintai”. Skor untuk setiap pernyataan dijumlahkan untuk menghasilkan skor total. Semakin tinggi skor total ini, semakin besar kesejahteraan mental anak.

Kami juga mengajukan pertanyaan kepada siswa tentang usia, jenis kelamin, kesehatan, situasi hidup, dan pengalaman buruk mereka (seperti diintimidasi, atau mengalami pertengkaran atau kekerasan di rumah) di samping pertanyaan tentang jenis makanan apa yang biasanya mereka makan. Ini penting agar alih-alih menyelidiki nutrisi dan kesejahteraan mereka sendiri, kami dapat mempertimbangkan faktor-faktor lain yang dapat memengaruhi skor kesejahteraan seseorang. Dengan melakukan ini, kami dapat menunjukkan bahwa hubungan antara diet yang lebih sehat dan kesejahteraan mental yang lebih baik masih ada bahkan setelah mempertimbangkan semua faktor lain ini.

Makanan bergizi

Pada kelompok sekolah menengah, konsumsi buah dan sayuran yang lebih tinggi dikaitkan dengan skor kesejahteraan mental yang lebih tinggi – sekitar 8% lebih tinggi bagi mereka yang makan lima porsi setiap hari dibandingkan dengan mereka yang tidak makan sama sekali.

Kami juga menemukan bahwa skor kesejahteraan bervariasi tergantung pada jenis sarapan atau makan siang yang dimakan peserta. Dibandingkan dengan anak-anak sekolah menengah yang makan sarapan konvensional (seperti sereal, roti panggang atau sarapan yang dimasak, seperti telur), mereka yang tidak sarapan memiliki skor kesejahteraan mental hampir 6% lebih rendah. Mereka yang hanya mengonsumsi minuman energi untuk sarapan memiliki skor kesejahteraan hampir 7% lebih rendah.

Skor yang sama rendah untuk mereka yang tidak makan siang dibandingkan dengan mereka yang melakukannya. Asosiasi ini juga serupa pada anak-anak sekolah dasar.

Penelitian kami juga mengungkapkan bahwa, rata-rata, di kelas yang terdiri dari 30 anak sekolah menengah, empat tidak makan atau minum sebelum sekolah, dan tiga tidak makan atau minum untuk makan siang. Kami juga menemukan bahwa hanya 25% anak sekolah menengah yang makan lima atau lebih buah dan sayuran sehari – dan satu dari sepuluh tidak makan sama sekali.

Statistik ini akan mengkhawatirkan bahkan tanpa hubungan yang kami temukan dengan kesehatan mental, karena gizi buruk kemungkinan akan berdampak pada kinerja sekolah serta pertumbuhan dan perkembangan . Sementara lebih banyak anak sekolah dasar yang sarapan dan makan siang, ada juga asupan buah dan sayuran yang buruk.

Untuk menempatkan temuan kami ke dalam perspektif, tidak sarapan atau makan siang dikaitkan dengan efek merugikan yang sama pada kesejahteraan mental seperti anak-anak yang menyaksikan pertengkaran atau kekerasan biasa di rumah. Tetapi karena penelitian kami bersifat observasional, sulit bagi kami untuk membuktikan penyebab kesejahteraan mental yang buruk sampai uji coba dilakukan untuk mengeksplorasi hubungan ini, memahami sepenuhnya mengapa mereka ada, dan benar-benar yakin apakah nutrisi yang lebih baik akan meningkatkan kesejahteraan mental pada anak-anak.

Temuan kami menunjukkan bahwa nutrisi berkualitas baik perlu tersedia untuk semua anak dan remaja untuk meningkatkan kesejahteraan mental dan membantu mereka mencapai potensi penuh mereka. Untuk melakukan ini, kami dapat mendorong lebih banyak dana untuk klub sarapan, memastikan bahwa semua anak yang memenuhi syarat untuk mendapatkan makanan sekolah gratis menggunakannya, dan makanan ini mengandung setidaknya dua porsi buah atau sayuran. Untuk mencapai hal ini, pendekatan ini perlu didukung oleh kebijakan sekolah dan strategi kesehatan masyarakat.