11 Cara Menjaga Kesehatan Anak Selama Tahun Ajaran

0 Comments

11 Cara Menjaga Kesehatan Anak Selama Tahun Ajaran – Sekolah merupakan tempat dimana anak belajar secara kognitif, mengembangkan keterampilan sosial & menjadi individu yang mandiri.

11 Cara Menjaga Kesehatan Anak Selama Tahun Ajaran

 Baca Juga : 11 Cara Mendorong Anak Anda Aktif Secara Fisik

checnet – Di sekolah, anak-anak sering menghabiskan waktu di ruang kelas, yang di mana mereka dapat dengan mudah menularkan infeksi satu sama lain. Tetapi dengan membantu anak-anak membangun beberapa kebiasaan penting, orang tua dapat menunjukkan kepada mereka bagaimana menjadikan kesehatan sebagai prioritas selama tahun ajaran.

1. Dapatkan Informasi Terbaru tentang Semua Vaksin

Vaksin adalah cara terbaik untuk mencegah penyebaran 16 penyakit yang berbeda, dan selama pandemi terjadi penurunan tajam dalam jumlah anak yang menerima semua vaksin yang mereka butuhkan tepat waktu.

Karena vaksin COVID-19 belum disetujui untuk digunakan pada anak di bawah 12 tahun, sangat penting untuk melakukan segala kemungkinan untuk mencegah penyakit lain dalam kelompok usia ini. Temui dokter anak Anda untuk memastikan anak Anda mendapatkan semua imunisasi yang mereka butuhkan, termasuk vaksin flu musiman. Semua orang di keluarga Anda harus mendapatkannya pada akhir Oktober.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) merekomendasikan agar semua orang berusia 12 tahun ke atas menerima vaksin COVID-19 . Orang yang divaksinasi penuh cenderung tidak tertular penyakit dan menularkannya ke orang lain.

Jika Anda tidak yakin tentang cara memvaksinasi anak Anda, hubungi dokter anak Anda untuk informasi lebih lanjut.

2. Ajarkan Cuci Tangan Dengan Cara Benar

Mencuci tangan dengan sabun dan air selama minimal 20 detik adalah salah 1 cara yang benar untuk mencegah penyebaran virus di kelas dan di tempat lain. Ketika anak-anak terkena kuman, mereka dapat dengan mudah menyebarkan kuman tersebut—terutama jika mereka menggosok mata atau menggaruk hidung.

Maka hanya masalah waktu sampai seluruh keluarga sakit juga. Tetapi sering mencuci tangan dapat membantu memperlambat penyebaran kuman.

Ajari anak cara mencuci tangan dengan benar—dan kapan melakukannya (setelah membuang ingus, menggunakan kamar mandi, dan sebelum makan). Ini membantu mengurangi risiko mereka sakit dan pada gilirannya, menginfeksi orang lain.

Pastikan untuk membantu anak-anak kecil dengan mencuci tangan mereka . Ketika mencuci tangan tidak memungkinkan, pembersih tangan yang mengandung setidaknya 60% alkohol adalah cara terbaik berikutnya untuk membunuh kuman penyebab COVID-19 dan penyakit lainnya, menurut CDC.

3. Membantu Fungsi Sistem Kekebalan Tubuh Dengan Baik

Tidak ada cara yang terbukti untuk “meningkatkan” sistem kekebalan tubuh , tetapi penting untuk menjaga kesehatan tubuh anak-anak agar sistem kekebalan mereka dapat bekerja dengan baik. Tidur yang cukup, menjaga pola makan yang sehat, mengelola stres, olahraga, luangkan waktu untuk humor, dan menekankan mencuci tangan.

Bahkan dengan tindakan pencegahan, kebanyakan anak akan mengalami antara enam dan delapan pilek per tahun karena sistem kekebalan mereka terus berkembang. Dan dengan COVID-19 yang masih beredar, kebutuhan untuk mencegah penyakit selama tahun ajaran 2021-2022 menjadi lebih penting dari sebelumnya.

Cara paling efektif untuk mencegah penyakit adalah melalui vaksinasi. Ada minat yang tumbuh di antara orang tua dalam memberikan suplemen anak-anak seperti elderberry, atau vitamin dosis ekstra seperti vitamin C, tetapi Anda harus selalu berkonsultasi dengan dokter anak Anda sebelum memberi mereka suplemen apapun.

American Academy of Pediatrics tidak merekomendasikan suplemen vitamin untuk anak-anak sehat yang makan makanan yang bervariasi. Yang terbaik adalah mereka mendapatkan vitamin dari makanan.

4. Perhatikan Tanda-Tanda Kecemasan dan Stres

Pekerjaan rumah, ujian, tekanan sosial—anak-anak dapat menghadapi banyak situasi stres setiap hari. Penelitian menunjukkan bahwa stres dan kecemasan dapat berdampak negatif pada kesehatan anak-anak, seperti halnya pada kesehatan orang dewasa. Orang tua perlu mengetahui cara mengenali gejala stres dan menemukan cara untuk mengelola kecemasan anak.

Ini sangat penting karena anak Anda menavigasi tahun ajaran lain yang mungkin terlihat berbeda dari biasanya. Anak-anak masih belum pulih dari pergolakan yang disebabkan oleh pandemi, dan beberapa anak mungkin menunjukkan kesusahan yang berkelanjutan.

Bekerja dengan anak Anda untuk mengidentifikasi hal-hal dalam hidup mereka yang dapat mereka kendalikan, seperti apa yang mereka kenakan dan bagaimana mereka menghabiskan waktu luang mereka. Lakukan brainstorming bersama tentang apa yang membantu mereka menghilangkan stres. Untuk beberapa anak, ini mungkin berarti menulis di jurnal, sementara yang lain mungkin menikmati bermain papan permainan atau berjalan-jalan.

Kuncinya adalah mempersonalisasikan strategi manajemen stres untuk setiap anak. Apa yang berhasil untuk satu mungkin tidak bekerja untuk yang lain. Jika strategi swadaya ini tidak berhasil, hubungi dokter anak anak Anda untuk mendapatkan rekomendasi tentang cara mengatasi kecemasan dan stres anak Anda.

5. Tetapkan Kebersihan Tidur yang Baik

Memastikan anak-anak Anda cukup tidur adalah bagian penting untuk menjaga mereka tetap sehat. Faktanya, penelitian menunjukkan bahwa kurang tidur dapat memengaruhi anak-anak dalam beberapa cara. Kurang tidur juga dapat menyebabkan k0nsentrasi yang buruk, 0besitas, depresi, ide bunuh diri, dan cedera.

Tidak hanya tidur merupakan bagian penting dari kesehatan fisik dan emosional anak; itu juga dapat memainkan peran dalam seberapa baik mereka melakukannya di sekolah. Dan penelitian menunjukkan bahwa anak-anak tidur lebih sedikit daripada yang mereka lakukan bertahun-tahun yang lalu.

Sebuah meta-analisis dari hampir 700.000 anak-anak dari 20 negara yang berbeda menemukan bahwa tidur anak-anak telah menurun sekitar 1 jam per malam selama abad terakhir, dengan tingkat perubahan terbesar pada hari-hari sekolah.

Bahkan anak-anak yang lebih besar dapat memperoleh manfaat dari mengatur waktu tidur. Juga mencoba untuk memasukkan prediktabilitas ke dalam jadwal mereka dan memberikan kepastian jika stres atau ketidakpastian mengganggu tidur.

6. Sediakan Sarapan yang Meningkatkan Otak

Sarapan adalah waktu makan yang paling penting bagi siswa. Sebuah sarapan yang seimbang dari protein dan karbohidrat kompleks telah ditetapkan sebagai faktor penting untuk fungsi otak dan pemeliharaan tingkat energi yang stabil sepanjang hari.

Menurut sebuah penelitian, anak-anak yang rutin sarapan pagi cenderung mengonsumsi nutrisi yang cukup dan makan lebih sedikit lemak total dan kolesterol. Demikian juga zat besi, vitamin B dan vitamin D sekitar 20% hingga 60% lebih tinggi pada anak-anak yang rutin sarapan dibandingkan dengan mereka yang melewatkannya.

7. Tawarkan Camilan Sehat

Anak-anak sering rakus sepulang sekolah. Tetapi Anda tidak harus mengorbankan nutrisi yang baik untuk kenyamanan. Camilan bergizi setelah sekolah bisa sama cepat, mudah, dan enaknya dengan makanan olahan.

Camilan juga penting karena—bila dikombinasikan dengan makanan sehat—makanan ringan membantu anak-anak mendapatkan nutrisi yang mereka butuhkan. Selain itu, memiliki camilan kecil di antara waktu makan memperkuat gagasan bahwa anak-anak harus makan makanan kecil dan makan saat mereka lapar. Ini membantu mereka membangun kebiasaan makan yang sehat.